Wednesday, October 23, 2013

Homemade Telur Asin






Bismillah....
Awal mula mbikin homemade telur asin ini karena liat postingan Mbak Sasmeita Berliani, di group pawon ibu, waktu itu posting nasi padang sambel ijo dengan pelengkap telur asin. Wah, jadi heran, di jerman kok ada telur asin, ternyata homamade, Mbak Sasmeita mbikin sendiri. Dan sayapun bertanya resep telur asinnya, ternyata resepnya dari Mbak Mache Yufrita Noge di group NCC. Gampang banget mbikinnya ternyata, kalo yg gampang2 gini wajib dicoba donk ^^
Setelah sekian lama ga makan telur asin....sampe hampir lupa rasanya...hehe....
Sayapun akhirnya browsing2 lagi, cari resep pembanding, bertemulah resep homemade telur asin juga, di blog Matahati, Dapur Mbak Yudith. Pada intinya resepnya sama dg resep Mbak Mache tadi. Saya segera nyoba mbikin, awalnya pakai toples kecil dulu, isi 6 telur. Beberapa waktu kemudian baru berburu toples besar,yg muat 30telur, hehe...jangan kaget yaa....sekalian mbikin yg banyak, karena di jepang sini telur asin langka dan mahal  :)
Tuk Mbak Sasmeita, Mbak Mache dan Mbak Yudith...makasiih banyak atas resepnya yaa ^^




Homemade Telur Asin
Source: Mbak Mache Yufrita Noge via Mbak Sasmeita dan Matahati

Bahan-bahan :
20-30 butir telur ayam/bebek (*ummi: pakai telur ayam)
toples kaca berpenutup (*ummi: pakai ukuran 5 lt)
800gr- 1 kg garam halus
2 lt air hangat

Cara membuat:
Siapkan wadah toples, isi dgn air hangat (1/2 toples). lalu masukan sebagian garam, aduk hingga larut, tambahkan lg garam hingga garamnya benar2 tidak larut lg ketika diaduk (cirinya : ada endapan garam di dasar toples). Tandanya air garam siap dipakai. Biarkan dingin. 

Cuci bersih telur ayam/bebek (bila perlu gosok dg spons kasar yg bersih supaya pori-pori kulit telur sedikit terbuka) lalu masukan perlahan satu persatu ke dlm toples. 
Tutup dan simpan ditempat yg teduh (misal: lemari dapur). Beri tanggal dan simpan selama 21 hari. setelah 14 hari tukar posisi telur yg diatas ke posisi yg dibawah, begitu jg sebaliknya. Supaya asinnya seragam. 

Saat panen langsung rebus telur selama 15-25 menit tergantung banyaknya telur. (*ummi: rebus sekitar 30-45 menit)
Saat merebus gunakan air suhu ruang. (Masukkan telur dipanci berisi air suhu ruang, kemudian baru rebus)
Setelah matang segera angkat dan jangan dicelupkan ke dlm air dingin supaya asinnya tdk berkurang dan kuningnya berminyak cantik. (*ummi: biasanya setelah api dimatikan, saya biarkan telurnya terendam di pancinya, tertutup, sampai dingin dg sendirinya)

Note :
Bisa pakai toples apa aja, ukuran berapa aja. Air hangatnya separuh toples, garamnya menyesuaikan, pokoknya sampai garamnya tidak bisa larut lagi ketika diaduk2...yaitu tandanya ada endapan garam di dasar toples. Berarti air garam siap digunakan.
Tambahan, menurut Mbak Mache :  untuk durasi pemeraman, kalau mau kuningnya berminyak, harus diperam selama 21 hari tetapi putihnya jadi asin banget. Kalau mau putihnya ga asin banget, perendaman selama 2 minggu sudah pas asinnya tetapi kuningnya tidak berminyak. Jadi silahkan pilih yg mana :)



Yang difoto ini telur asin yang sudah direndam 18 hari, jadi ga sampai 21 hari. Udah ga sabar....pegen nyobain, ...hehe....alhamdulillah sudah jadi. Asinnya pas, kuning telurnya juga masir atau berminyak. Kalo baca2 di blog matahati, semakin lama direbus semakin berminyak, 1-1,5 jam ngerebusnya. Tapi yg ini saya rebus 30-45 menit aja. Setelah direbus dan matikan api kompor, telur asinnya segera diangkat atau biarkan terendam di air panasnya, jangan disiram air dingin supaya asinnya tidak berkurang dan kuningnya tetap berminyak cantik. Kalau saya, biasanya setelah panci diangkat dari kompor, saya biarkan telurnya terendam di pancinya, tertutup, sampai dingin dg sendirinya. Oya, kalo ga punya toples kaca, bisa jg pakai toples plastik. Saya nyimpannya di lemari dapur :)
Alhamdulillah, puas akhirnya bisa makan telur asin. Udah lama banget ga makan telur asin. Dulu pernah sekali diberi seorang teman disini itupun cuma 1 butir...hehe....akhirnya sekarang bisa makan sepuasnya. Walau dari telur ayam, rasanya udah mirip telur asin bebek, kuning telurnya jg masir...Alhamdulilah `ala kuli haal ^^




Tambahan : menurut Mbak Yudith, di blog Matahati, setelah melewati batas waktu yang sudah ditentukan, telur asin bisa direbus kapan saja apabila akan dihidangkan. Atau bisa direbus sesuai selera banyaknya telur yang diinginkan, kemudian simpan dalam lemari es. Apabila suka yang lebih asin, garam bisa ditambahkan dan perendaman bisa diperpanjang waktunya. Kata beberapa nara sumber, telur yang makin asin akan makin awet. Begitu juga sebaliknya, buat yang kurang suka rasa asin, durasi garam bisa dikurangi, dengan tidak mengurangi jarak waktu perendaman.
Dan untuk menghasilkan telur asin yang berminyak, gunakan waktu jangka panjang pada saat merebus telur, kurleb satu jam setengah. Dan pada saat merebus telur asin, biasanya air rebusan agak berbusa, hal itu muncul karna kandungan garam yang ada pada telur. Bisa dibuang air berbusa tersebut dan diganti lagi dengan air baru, hal itu tidak akan mengurangi rasa pada telur asin. 


32 comments:

  1. masya Allah...rajinnya..^^ bener2 salut sama mbak citra...
    ternya gampang yaa.. mau coba ahh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah......mbikinnya ga sesulit mbikin tempe kok Mbak :D
      jadi nyoba kan? semoga berhasil ^^

      Delete
  2. Mbak,ijin copas ya..perlu dicoba nih
    homemade emang lbh higinis n fresh. malahn lbh ekonomis ya mbk :}

    ReplyDelete
    Replies
    1. silahkan Mbak.....selamat mencoba ^^
      Iyaa...lebih terjamin kebersihan dan higienisnya, kalo pake telur ayam jauh jauh lebih ekonomis :)))

      Delete
  3. wahhh.... kapan2 di coba nih umm....

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuuuk dicoba Mbak....biar ga penasaran ...hehe...^^

      Delete
  4. hihihi gmpang ya ternyata bikinnya :-D:-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..gampang...makanya saya bilang wajib dicoba ^^

      Delete
  5. iya sekarang2 emang lg buming bgt di grup NCC si telor asin ini, setelah puding telor ceplok hehhe..
    cuma saya mah bingung anak2 sm bapaknya gak doyan:(
    saya sendiri kalo makan suka curang, diambilin kuningnya aja, putihnya dibuang, karena asin xixixiix...

    tapi telor asinnya emang keren ummu, masir gitu..^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak, lagi booming ya, secara mbikinnya gampang banget, jadi sayang klo ga nyobain...hehe......saya dan suami suka, anak2 ga terlalu suka.....buat tombo kangen nih...klo udah jauh dr tanah air gini, apa2 yg dulu ga suka jadi suka lho....^^

      alhamdulillah jadinya masir, puaass banget...hehe :)))

      Delete
  6. kalo saya mah taunya telurnya dibalut sama abu gosok atau bata halus yang dikasih garam kasar tuh um, tapi belum pernah bikin sendiri sih... hehehe...
    berarti telur ayam juga bisa masir ya mi? jadi penasaran pengen bikin, hehehe... kapan yaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak...dulu saya pernah baca resep2 telur asin gitu, pake bata merah...ribet kayaknya.....alhamdulillah dapet resep yang simple ^^
      iya pakai telur ayam jg bisa masir dan berminyak kuningnya ... dicoba donk, biar ga penasaran ^^

      Delete
    2. insya Allah ya mi, nanti kukabari kalo berhasil... hehehe... doakeun nya.... :D

      Delete
    3. insyaAlloh saya doakan ...semoga berhasil ya Mbak....kalo dah berhasil bisa dijual jg kali ya...hehe....kalo pakai telur ayam kan lebih murah jatuhnya :D

      Delete
  7. Assalamu'alaikum ummi, wah jd pingin praktek tlr asin nich scr sma pada suka tp kl beli d luar mhal n tkut kl2 cra buatnya dtambh bhn2 yg tidak bgus..sekalian m tnya ummu tlr asin yg sdh drebus kira2 tahan berapa lama ya?trimakasih..yani-bogor

    ReplyDelete
  8. Assalamu'alaikum ummi, wah jd pingin praktek tlr asin nich scr sma pada suka tp kl beli d luar mhal n tkut kl2 cra buatnya dtambh bhn2 yg tidak bgus..sekalian m tnya ummu tlr asin yg sdh drebus kira2 tahan berapa lama ya?trimakasih..yani-bogor

    ReplyDelete
    Replies
    1. wa'alaikumussalam warohmatullohi wabarokaatuh...
      yuuk dicoba Mbak ....kalo yang udah direbus, saya belum pernah nyimpan lama sih Mbak, keburu habis duluan biasanya...hehe...mestinya sih daya tahannya seperti telur asin pada umumnya ^^

      Delete
  9. Kalau untuk 6 butir telur perbandingan seberapa ya mba Citra? Pengen nyoba bikin juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. intinya air hangatnya separuh toples Mbak...masukkan garamnya sedikit demi sedikit, diaduk2 sampai ga bisa larut lagi yaitu saat diaduk udah ga mau larut lagi, masih mengendap di dasar. Setelah dingin masukkan telurnya ^^

      Delete
  10. Umm, maksud kalimat ummu yg ini gimana ya?
    "Setelah matang segera angkat dan jangan dicelupkan ke dlm air dingin supaya asinnya tdk berkurang dan kuningnya berminyak cantik. (*ummi: biasanya setelah diangkat saya biarkan terendam di pancinya, tertutup, sampai dingin dg sendirinya)"
    Lha, telurnya diangkat dulu terus dicemplungin lagi ke air rebusan sebelumnya yang dipanci, atau bgmn umm?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe...maaf kalau kata2nya membingungkan...sudah saya revisi redaksinya.....maksudnya setelah panci diangkat dari kompor, telurnya saya biarkan terendam di pancinya (terrtutup) sampai dingin dengan sendirinya, Mbak ^^

      Delete
    2. ohh...gitu toh... hehe. skrg jadi mudeng deh. Kapan-kapan mau nyoba ah. Baru tau ternyata telur asin bisa dibuat dari telur ayam. Hehe..

      Delete
    3. hehe...alhamdulillah kalo bisa dipahami Mbak....gampang banget mbikinnya Mbak....awalnya saya coba mbikin sedikit dulu, setelah berhasil baru mbikin banyak....pakai telur ayam jg enak Mbak, hampir ga ada bedanya dg telur asin bebek ^^

      Delete
  11. enak dan bergizi tentunya :)
    kalau di daerah saya yang dijadikan telur asin biasanya telur bebek :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalo di Indonesia biasanya pakai telur bebek, tapi disini susah cari telur bebek, dan ternyata pakai telur ayam jg ga kalah enaknya ^^

      Delete
  12. Assalamualaikum, wow tipsnya lengkap dan detil ya, pasti rasanya juga mantab. Buat yang suka simple, langsung jadi, bisa coba order telur asin yang dibakar bakar, rasanya gurih dan aroma bakarnya juga sedap.

    Disini webnya: www.JualTelurAsinBakar.com
    Kontak: Bpk. Miko Raharjo
    HP/BBM: 0838.3132.4892 / 280e27a8
    Email: telurgurih@yahoo.com

    ReplyDelete
  13. Salam kenal mbak, saya cb bikin tp knp telurnya ga ngambang ya, apa yg salah, mksh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asal air garamnya udah jenuh gpp kayaknya Mbak.... Mungkin beda jenis telurnya. Klo di foto di blog Mbak Yudith , telurnya juga ga ngambang Mbak :)

      Delete
  14. Hai mbak. Saya sedang mencoba nih. Sudah hari ke 17. Duuh dah gak sabar. Kayaknya besok mau panen aja .. Doakan semoga hasil panennya bagus yaaa. Oh ya, garam bekas rendamannya bisa dipake ulang gak ya? Makasih ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah... Semoga berhasil ya Mbaak....^^
      Klo air rendamannya pernah saya pakai ulang sekali. Bisa jadi tapi kayaknya asinnya sedikit berkurang. Saya belum berani merekomendasikan, kuatir kualitas telurnya kurang bagus, ga tahan lama, dll. Lebih baik mbikin lagi saja :)

      Delete
  15. waaah tipsnya sangat detail ya, lengkap lagi. jadi pengen nyoba bikin sendiri. makasih...

    ReplyDelete