Wednesday, July 31, 2013

Homemade Tempe

homemade tempeh

Bismillah....
Assalamu'alaikum.....Apa kabar semuanya? semoga teman2 semua selalu dilindungi dan dirahmati Alloh. Aamiin...Tidak terasa kita memasuki  hari-hari terakhir bulan Ramadhan, semoga kita diberi kemudahan untuk bisa meraih kemuliaan malam lailatul qadar di penghujung Ramadhan ini...aamin ya Rabb.

Ramadhan kali ini, terasa berbeda dibanding ramadhan sebelumnya, karena kehadiran dedek Atha dan juga ramadhan kedua yang saya jalani di kumamoto sini, kali ini terasa lebih semarak dengan kehadiran masjid di Kumamoto yang baru berdiri beberapa bulan yang lalu. Alhamdulillah. Suami dan anak2 setiap harinya bisa buka puasa bersama dan shalat tarawih berjamaah di masjid. Dan bahkan bisa i'tikaf di masjid, di penghujung ramadhan ini. Alhamdulillah lokasi masjid tidak jauh dari apato kami.

Ramadhan kali ini saya ga sempat mbikin kue2 kering, karena sibuk dg baby Atha dan setiap hari mbikin takjil utk buka puasa di masjid. Tapi, walau sesibuk2nya entah kenapa, hasrat untuk mbikin tempe besar sekali....hehe...sebenernya sejak sebelum lahiran udah beberapa kali mbikin tempe, dan setelah ada dedek Atha pun, tetep kepengen ngrasain tempe goreng setiap harinya, bener2 nagihin, kalau ga ada tempe rasanya kurang lengkap...hehe...;)

Sebenernya, di kumamoto sini ada yang jual tempe, mereknya Rusto Tempeh yg terkenal itu, tapi harganya lumayan mahal, 1 bungkusnya kira2 250-350 gr harganya 350yen (35rb rupiah)....dan saya ga pernah satu kalipun membeli tempe itu, karena selain harganya yang mahal, konon rasanya tidak seenak tempe indonesia. Jadi selama hampir setahun di kumamoto, saya ga ngerasain makan tempe, duuh ga kebayang rindunya....
Beberapa bulan yang lalu ada teman yang jual tempe dg harga lebih murah yaitu 250yen per bungkus, tapi bukan Rusto Tempeh, karena ga tahan pengen tempe, akhirnya beli juga, 4 bungkus, waktu itu belum kepikir untuk mbikin tempe sendiri ;) Beberapa minggu menjelang kelahiran dedek Atha, baru muncul keinginan untuk mbikin tempe sendiri ^^



homemade tempeh


Membuat tempe ternyata tidak semudah yang saya bayangkan. Apalagi mbikinnya di negara 4 musim begini, banyak dipengaruhi oleh cuaca, suhu dan kelembaban. Dari hasil baca2, suhu terbaik untuk mnbikin tempe adalah dikisaran 30 deg C. Saat pertama kali saya mencoba bikin, pas pertengahan musim semi, waktu itu suhunya 22-26 deg C. Pada percobaan pertama itu, tidak berhasil, tempenya tidak jadi. Tempenya berbau menyengat/busuk, kapang/jamur yang muncul tidak berwarna putih bersih, pada kedelai jg muncul bercak/titik2/spot berwarna kecoklatan. Dan setelah digoreng pun rasanya pahit...hiks....sedih banget rasanya, pupus sudah harapan utk bisa makan tempe yang enak :(
Percobaan berikutnya jg kurang sukses, dan kalo ga salah pada percobaan ke-4 baru sukses, dan menghasilkan tempe yang enak, alhamdulillah ^^

Tapi pada percobaan2 selanjutnya, ga selalu berhasil juga, karena saya suka nyoba2 resep, penasaran dg resep tempe yang lain, penasaran juga, pengen bisa mbikin tempe yang terenak dan paling mudah resepnya. Dan setelah mencoba berbagai resep tempe, akhirnya menemukan juga resep yang cocok dan hasil tempenya enak, ga kecut ataupun pahit, alhamdulillah.

Resepnya dari Mbak Nisfu Laily, yang pernah beliau posting di salah satu group di facebook, yaitu group Dapur Aisyah. Makasih atas resepnya ya Mbak....alhamdulillah cocok dg resep yang ini dan udah berkali-kali mbikin, hasil tempenya selalu bagus dan rasanya enaak, makasiih ya Mbak ^^


homemade tempeh


Homemade Tempe 
(Sumber : Mbak Nisfu Laily)


Bahan-bahan :
500gr kedelai
1/2 sdt ragi tempe (*ummi: 1/2 sdt munjung bukan 1/2 sdt peres, karena klo 1/2 sdt peres  tempenya ga jadi)
plastik atau daun pisang (untuk membungkus tempe)
tusuk gigi (untuk melubangi plastik pembungkus)


Cara Membuat :

1. cuci bersih kedelai.

2. rebus kedelai sampai mendidih, matikan kompor lalu tunggu kedelai hangat- hangat kuku lalu kupas kulit arinya (bisa diremas2, atau lebih cepat pake ulekan/cobek). (*ummi: diremas2 pakai kedua tangan aja, karena sudah direbus, kedelainya jadi gampang ngupasnya, utk 0,5 kg kedelai lama ngupasnya kira-kira 20-30 menit)

3. cuci bersih kedelai lalu rendam sampai 24 jam ( musim dingin), 15 jam (musim panas) , saat musim panas hampir basi kalau lebih dr 15 jam. (*ummi: pada musim panas ini, direndam 15-18 jam, jika air rendaman berbuih, diganti airnya)

4. setelah direndam lalu dicuci bersih. (*ummi: cuci hingga bersih, hingga tidak ada kupasan kulit kedelai juga tidak ada buih, atau hingga airnya bening)

5. Tambahkan air secukupnya. Rebus kembali kacang kedelai sampai matang/ dirasa udah empuk. (*ummi: rebus sampai empuk, kalo kurang empuk nanti hasil tempenya setelah digoreng juga kurang empuk. tapi jangan terlalu empuk/lunak ya. jika saat direbus airnya berbuih, buang buih2nya, hingga airnya menjadi bening kembali.)

6. lalu tiriskan, lebih cepat digongso diwajan teflon, tp jangan sampe gosong ya...soalnya kedelainya cepet gosong, lalu dinginkan. (*ummi: digongso hingga kedelainya tidak basah, karena bila kedelainya basah, hasil tempenya jadi ga bagus, muncul bercak coklat di kedelainya, berbau menyengat dan rasa tempenya akan pahit. tapi jangan sampai gosong ya kedelainya. Tuang kedelai diatas nampan dan dinginkan)

7. setelah dingin baru diberi ragi, ( ada yang mencampur tepung beras dengan raginya, fungsi tepung beras untuk melengketkan siragi), tp ga dicampur insyaallah juga jadi. takaran ragi 1kg kcg kedelai diberi 2 gr ragi tempe ( kalau aku 1,5gr karena menghindari tempe cepat busuk,(pengalaman sih begitu)), kalau mau dikasih tepung beras takarannya 1kg kacang kedelai kira-kira 1 sendok makan tepung beras dicampur 1,5gr ragi tempe aduk2 sampe rata baru dicampur dikacang kedelainya.

(*ummi: #krn ga punya timbangan digital#, utk 1/2 kg kedelai raginya 1/2 sdt munjung, bukan 1/2 sdt peres. Klo raginya 1/2 sdt peres, kurang, dan akhirnya tempenya ga jadi/ga muncul jamur putihnya, tempenya jadi berbau menyengat dan membusuk. Tapi jangan terlalu banyak juga raginya, karena jika terlalu banyak, tempenya akan terus panas/anget walau sudah jadi dan akhirnya cepat busuk juga. Taburkan ragi secara merata. Usahakan selama proses pembuatan tempe ini, tangan tidak bersentuhan langsung dg kedelainya, sebaiknya gunakan sendok/ sendok sayur utk meratakan ragi dan menuang ragi kedalam plastik2. Saya tidak memakai tepung beras buat campuran) 

8. masukan ke kantong plastik yang sebelumnya udah dilubangi. (*ummi: ketebalan kedelai dalam plastiknya sekitar 2-3 cm. Untuk melubangi plastiknya, menggunakan tusuk gigi, kalau jarum terlalu kecil, sirkulasi udara didalam plastik kurang bagus. Jarak antar lubang kira-kira 1-1,5cm. Rekatkan plastik dg nyala lilin atau di steples. Lebih baik lagi klo menggunakan kantung plastik ziplock) 

9. taruh tempe ditempat yang bawahnya berlubang agar sirkulasi udaranya bagus, simpan dilemari tertutup, kalau musim dingin si bakal tempe saya selimuti dengan kain. saat musim dingin ac penghangatkan nyala dimanfaatin buat ngangetin si bakal tempe, karena kalau suhunya tdk sesuai( terlalu dingin) siragi bakalan mati tanda-tandanya ada warna pink/ kecoklatan disalah satu tempe (bisa banyak), dan baunya mulai menyengat. 

(*ummi: selama musim panas ini, bakal tempenya saya taruh di kamar/ruangan yang ber-AC atau berkipas angin. Saya ditaruh diatas rak kawat, di simpan didalam kardus bersih. Kardusnya ditutup tapi tidak perlu rapat2. Setelah 24 jam atau muncul keringat di dalam plastik bakal tempenya, buka tutup kardusnya.  Kalau sebelum 24 jam sudah berkeringat, tutup kardus langsung dibuka ya. Biarkan hingga jamurnya tumbuh memutih merata dan tidak berkeringat lagi.
Atau dari pengalaman seorang teman bisa juga bakal tempenya diletakkan di bawah meja pada ruangan ber-AC)

10. setelah2-3 hari insyaallah tempe udah jadi, kalau musim panas kira-kira ga sampai 1,5-2 hari udah jadi. (*ummi: pada musim panas ini insyaAlloh 30-36jam udah jadi tempenya ^^)



homemade tempeh


Alhamdulillah sudah berkali2 mbikin tempe dengan resep ini, hasil tempenya bagus dan rasanya enak....pernah tempenya yang udah jadi, saya simpan di kulkas bawah (bukan di freezer) selama 4 hari 4 malam, alhamdulillah tempenya masih tetap bagus, tidak berubah rasanya, tetap enak ^^

Update , 15 agustus 2013 :
Belakangan ini saya sering mbikin tempe, pake cara shortcut...hehe...awalnya karena mendadak butuh tempe dlm waktu singkat, akhirnya resep diatas saya modifikasi, ada step yang saya lewati yaitu step yang ke-3, step merendam kedele yang sudah dikupas 15-24 jam. Jadi setelah direbus petama kali kedelainya, angkat/matikan api. tutup panci rapat2, biarkan hingga kedelai dingin atau mengembang penuh, bisa 30 menit, 1 jam atau bbrp jam . Baru kemudian dikuliti. Setelah dikuliti kedelainya langsung dicuci bersih dan direbus lagi hingga empuk. Langkah selanjutnya tetap sepeti biasa. Dan alhamdulillah hasil tempenya jg sama bagusnya dan juga enak. Ide ini teinspirasi dari resep tempenya Mbak Shinta, makasih ya Mbak atas inspirasi resepnya ^^
Akhir2 ini jadi lebih sering pakai cara singkat ini. Jadi ga perlu lama2 klo mbikin tempe ^^

Yang jelas dalam pembuatan tempe ini menurut saya ada 4 kuncinya yaitu
- perebusan kedelai harus 2x yaitu sebelum dikuliti dan setelah dikuliti.
- saat diberi ragi, kedelai harus kering / tidak basah.
- ragi harus pas takarannya, ga boleh kurang ataupun terlalu banyak
- penempatan bakal tempe setelah dibungkus, harus diletakkan ditempat yang sesuai supaya jamur tumbuh bagus ^^

Oya, saat puncak2nya musim panas di jepang dimana suhunya dikisaran 34-38 deg C, biasanya pemakaian ragi sedikit saya kurangi karena kalau ragi terlalu banyak, walaupun sudah jadi tempe akan terus panas dan akhirnya cepet busuk, ga tahan lama walaupun disimpan di kulkas.

Info Kesehatan

Manfaat Tempe

Source : Kompas Health

Sudah banyak penelitian yang membuktikan bahwa tempe adalah makanan sehat. Dibanding makanan lain yang terbuat dari kedelai, tempe dibuat dari kedelai utuh. Itu yang membuat tempe jadi unik dengan manfaat sebagai berikut:

1. Tinggi serat
Satu sajian tempe mengandung serat yang sangat tinggi. Serat ini dibutuhkan untuk kesehatan saluran pencernaan sekaligus mencegah aneka penyakit kronis di masa depan.

2. Mudah dicerna
Tempe adalah pilihan makan yang baik untuk orang yang punya kesulitan mencerna makanan berprotein tinggi yang berasal dari tumbuhan seperti kacang-kacangan. Proses fermentasi tempe membuat kacang kedelai dalam tempe menjadi lebih lembut karena enzim yang diproduksi ragi sebelumnya sudah mencerna nutrisi yang ada di biji kedelai. 

Jamur Rhizopus dalam tempe memproduksi enzim phytase yang mencerna phytates, sehingga meningkatkan penyerapan mineral seperti zinc, besi, dan kalsium. Proses fermentasi juga mengurangi oligosakarida yang membuat kacang kedelai susah dicerna. Penelitian membuktikan, tempe tidak menyebabkan kembung.

3. Bagus untuk pola makan rendah garam 
Tidak seperti makanan produk kedelai yang difermentasi seperti miso yang cenderung sangat asin, tempe sangat rendah garam, sehingga aman dikonsumsi orang yang harus mengurangi garam.

4. Mengandung antibiotika alami 
Jamur Rhizopus memproduksi zat antibiotika alami untuk melawan sejumlah organisme merugikan. Zat antibiotika alami dalam tempe ini bisa jadi obat untuk disentri bila dikonsumsi setiap hari.

5. Bagus untuk diabetes
Protein dalam tempe bagus untuk pasien diabetes yang sering bermasalah dengan sumber protein hewani. Protein dan serat dalam tempe juga dapat mencegah kenaikan gula darah dan menjaga kadar gula darah tetap terkontrol. (GHS/diy)


34 comments:

  1. wuaaa...alhamdulillah ummu, sukses ya bikin tempenya..:)
    cantik banget deh, persis kayak yang di jual dipasar hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah Mbak...setelah berkali2 gagal...hehe...akhirnya nemu resep yg cocok :) selama pakai resep ini alhamdulillah selalu berhasil dan hasil tempenya enak ^^
      jadi ketagihan nih...bolak balik mbikin :D itu di foto atas sendiri, yang di nampan itu kedelai yang lagi didinginin :)

      Delete
  2. Mbak beli ragi tempe dimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya diberi teman yang abis pulang ke indonesia Mbak....di indonesia biasanya ragi tempe dijual di toko2 kelontong atau bisa juga beli online :)

      Delete
  3. Wah, ini salut sekali Mba. Hebat loh, tempenya bagus banget, malah lebih bagus dari yg aku dapet di pasar nih kayanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasiih Mbak....alhamdulillah akhirnya saya bisa mbikin tempe sendiri dan hampir tiap hari tempe selalu tersedia di rumah. Karena mbikinnya penuh perjuangan dan selalu harap2 cemas, jadi atau nggak ya tempenya...hehe....pas udah jadi rasanya bahagiaa banget dan saat makan tempenya rasanya nikmat tiada tara...hehe lebay ya :D
      oya, salam kenal ya Mbak , makasih udah mampir :)

      Delete
    2. Halo Ummu, saya mau nanya nih, saya liat resep tempe, sebelum di beri ragi juga di beri cuka, apa Ummu jg di beri cuka saat akan di tabur ragi? Terima kasih ya :)

      Delete
    3. Klo yang saya buat selama ini tanpa diberi cuka, Mbak.

      Delete
  4. salut salut salut bgt deh ama ummu Fatimah *hug

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasiih Mbak April...ini juga karena terpaksa Mbak, akhirnya jadi ketagihan mbikin tempe.....*peluuk erat jugaa* ^^

      Delete
  5. Hi mbak, salam kenal. Makasih ya resepnya. Saya dah coba cara curang alias short cutnya dan alhamdulillah berhasil. Rasa enak dan gak pahit. Tapi di bagian plastik yg ada lubangnya, ada sedikit hitam2nya. Kira2 knapa ya?

    Ohya, minta izin aku taroh di blogku ya mbak.

    Makasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal jg Mbak ^^
      Sama2.... Makasih juga, udah berkenan nyobain resepnya :)
      Klo hitam2 di sekitar lubang, saya jg pernah sih.... Tapi blm sempat observasi lagi kemungkinan penyebabnya apa... Bisa jadi raginya sedikit kebanyakan.... Klo ragi kebanyakan, tempe tetep anget walau udah jadi, harus segera di goreng karena klo disimpan di kulkas pun jadi ga bagus akhirnya.... Jadi menguning/menghitam jamurnya dan rasanya jd berubah....

      Delete
  6. hallo mbak Ummu Fatimah, saya sekarang sedang berada di China dan ingin membuat tempe sendiri. Percobaan 1-4 berhasil walau tempe tetap terasa hangat setelah jadi, mungkin karena kebanyakan ragi, Pada percobaan ke 5 dan 6, saya mengganti bungkus plastik dengan plastik ziplock, yang biasa buat tempat obat kapsul yang ada resletingnya itu... tetapi kenapa kali ini belum jadi sudah busuk, dan basah sekali. kira-kira masalahnya apa ya ? kemudian sebentar lagi akan tiba musim dingin, bagaimana mengatasi perubahan suhu seperti ini ya Mbak... Terimakasih atas saran dan masukkannya. Wassalam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya jg pernah mbikin tempe pakai plastik ziplock, ga masalah biasanya. Hasilnya sama seperti pakai plastik lainnya. Jangan lupa dilubangi sepeti biasanya.
      Klo basah, bisa jadi pas muncul keringat tidak langsung di angin-anginkan. Klo musim panas biasanya setelah muncul keringat besar2, segera saya angin-anginkan, dibuka kardusnya supaya cepat kering dan muncul kapang/jamur putihnya. Bila perlu saya pakai kipas angin di dekat bakal tempenya tadi atau diletakkan di ruang ber AC. Sehingga tempenya cepet jadi.

      Kalau musim dingin sebaiknya letakkan bakal tempe yang sudah diberi ragi di ruang yg ada pemanasnya, suhunya di kisaran 28-30 deg C. Bakal tempenya td bisa jg dibungkus selimut pemanas supaya cepat keluar keringat. Setelah muncul keringat selimut pemanasnya bisa di buka. Tapi tetap letakkan tempe di ruang yg berpemanas sampai jadi.
      Atau bisa juga nyetok tempe di freezer saat musim panas jadi saat musim dingin tidak perlu susah2 mbikin... Hehe... Saat musim dingin terus terang saya hampir ga pernah mbikin.

      Delete
    2. Maaf ralat, saat musim dingin saya ga pernah mbikin. Lebih sering mbikin saat musim panas dan awal musim gugur.

      Delete
  7. kemudian untuk pembungkusan, apakah harus padat ya mbak isinya ? saya kadang mengisi plastik sampai penuh dan padat / mampat... seharusnya bagaimana ya. Saya ngiler lihat tempe hasil buatan Mbak yang enak dipandang mata.... benar-benar ingin bisa seperti itu. Mohon Bantuannya ya Mbak. Sekali lagi Terimakasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk pengisian, sebaiknya diisi dg kepadatan sedang. Kalau kurang padat, tempenya gampang hancur atau protol saat di belah. Tapi klo terlalu padat jg kurang ok. Jamurnya kurang dapat space, hasilnya kurang gurih. IMHO. Sering2 aja mbikin supaya lebih tau seluk beluk tempe yg sesuai selera :)

      Delete
  8. hallo lagi mbak Ummu Fatimah, hari ini tempeku gagal lagi.. stress dan sedih, nunggunya lama lagi. keluar jamur tetapi tidak merata, bau tempenya kuat sekali, ada beberapa bercak pink di sana sini... sudah tidak sebasah kemarin karena lubang aerasi nya saya buat dengan merata dan teratur:C Itu lubangnya sebesar apa sih Mbak ? saya biasa tusukin dengan jarum sampai rata di sekujur plastik dengan teratur...apakah aerasinya yang masih kurang ? kemarin waktu sempet berhasil di percobaan 2,3,4 tempenya bagus sekali, snow nya full...putih cemerlang, namun sekarang gagal terus, padahal resepnya sama... saya curiga 2 hal, dropnya suhu dan pergantian plastik.... karena sebelumnya saya tidak menggunakan plastik ziplock,

    kemudian untuk perebusan sampai kedelai empuk kira-kira butuh berapa lama mbak ?
    apakah jumlah ragi yang digunakan harus pas banget ya ?

    terimakasih atas jawaban sebelumnya dan diharapkan yang setelahnya :D. Salam sehat selalu buat keluarga Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Utk lubang di plastiknya, saya pakai tusuk sate. Jarak antar lubang 2-3cm. Klo pakai jarum kurang bagus sirkukasinya menurut pengalaman saya.

      Merebus kedelainya 1-1,5 jam kira2... Atau hingga empuk.

      Saya jg sering pakai plastik
      ziplock. Setelah di rebus sampai empuk, kedelainya ditiriskan lalu digongso atau tumis sampai kering. Klo masih basah hasil tempenya jg krg bagus, muncul bercak2 pink atau coklat.

      Faktor suhu ruangan jg sangat berpengaruh. Setelah diberi ragi, usahakan suhu ruangan berkisar 28-30 deg C.
      Sebaiknya pengisian tempe di plastik ziplock nya jg jangan terlalu tebal. Biasanya saya isi kedelai dg ketebalan sekitar 2cm.

      Delete
  9. 1 lagi mbak Ummi, boleh nggak perebusan diganti pengukusan ? Terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya belum pernah nyoba dikukus. Klo direbus, sambil dibuang buih2 di air rebusannya, hingga air rebusannya bening, lanjutkan merebus sampe empuk.

      Delete
  10. terimakasih Mba Ummu Fatimah. Hari ini akhirnya tempeku jadi dengan sempurna setelah mengikuti saran dari Mba Ummu. :D :D :D dan sudah dibagikan kepada teman-teman disini yang sudah lama tidak makan tempe.
    selain itu, hari ini saya berhasil membuat sebuah inkubator buatan dari bahan-bahan bekas, dan alhamdullilah inkubator ini bisa mengontrol suhu yang sudah mulai drop di musim gugur. Saya sungguh berterimakasih atas waktu dan jawaban dari Mba Ummu Fatimah,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah. Ikut senang mendengar kabar baiknya.

      Delete
  11. Salam kenal Mbak Ummu. Terima kasih telah bersedia mebagi cara pembuatan tempe disini. Ada beberapa hal yg ingin saya tanyakan mengenai metode pembuatan tempe nya:
    - Untuk metode pengeringan kedelai, apakah bisa kita jemur saja dibawah matahari selain digongso? Karena ketika saya coba metode digongso, sewaktu saya letakan diatas nampan kedelai nya agak berkeringat, jadinya ya basah juga....
    - Karena saya pernah gagal buat tempe nya, jadi saya ingin coba dalam takaran sedikit saja dulu, kira-kira 200-250gr. Nah, berapa jumlah takaran ragi yg saya perlukan utk takaran kedelai tersebut? Terima kasih sebelumnya utk jawaban dan waktu yg Mbak berikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Mbak ^^
      Saya belum pernah nyoba dijemur dibawah sinar matahari.
      Kalau digongso, sampai kering, jika diletakkan dinampan memang jadi sedikit basah karena uap panas. Biasanya saya diatas nampan saya alasi tisu dapur dinginkan didekat kipas angin. Jikalau sedikit basah setelah didinginkan, insyaAlloh tidak terlalu masalah dan tempe tetap bisa jadi. Saya dulu sering mengalami dan memperhatikan hal ini. Jika masih ragu2, setelah digongso dan didinginkan bisa dikeringkan dengan tisu dapur.
      Atau barangkali bisa dicoba dengan dijemur Mbak, tapi saya belum pernah mencoba.

      Kalau tempenya 250 gr, raginya kira-kira 1/4 sendok teh munjung (bukan peres). Seperti yang saya tuliskan diresep diatas.

      Selamat mencoba. Mudah-mudahan berhasil ya Mbak :)

      Delete
    2. Syukran Mbak Ummu atas jawabannya, Alhamdulillah sudah saya coba buat tempe nya dengan resep Mbak dan jadi!! Senang sekali saya karena berhasil dan bisa makan tempe lagi :D
      BTW, tidak saya jemur kedelai nya, saya gongso dan lap dengan tisu dapur utk lebih yakin kalau kedelainya benar-benar kering. Sekali lagi terima kasih banyak Mbak... ^_^

      Delete
    3. alhamdulillah jika berhasil Mbak...sama-sama. Pasti seneng banget merasakan tempe pertama buatan sendiri. Kalau mbikin sendiri terasa lebih gurih tempenya ^^

      Delete
  12. Assalamu Alaikum mba Ummu,sebelum nanya saya cerita dulu dikit ya? kemaren2 saya mencoba bikin tempe,singkatnya udah saya ikuti step by step cara membuatnya cuma setelah kedelai direbus gak saya keringkan pake wajan teflon di atas api,saya keringkan pake kipas angin setelah bener2 kering saya beri ragi tempe (ragi tempe saya dapat dikasih dari sodara jadi gak tau merk apa),setelah bener2 tercampur semua saya masukan ke kantong plastik ziplock. setelah itu saya simpan di dalam oven,setelah 24 jam kedelai bakal tempe itu mulai mengeras,panas,berkeringat dan sudah mulai tumbuh kapangnya tapi gak saya keluarin dari oven sampe besoknya lagi saya lihat ternyata kedelai bakal tempe itu busuk. saya kecewa sekali waktu itu,dan saya mencoba membuat tempe lagi untuk kedua kalinya,tapi untuk kedua kalinya ini gak saya simpan di dalam oven,saya simpan di kardus dan saya tutupi handuk,setelah 24 jam pertama mulai berkeringat tapi belum muncul kapangnya,karna saya takut seperti yang pertama kali jadi bakal tempe tadi saya angin2,tapi yang aneh kenapa ada bau2 tak sedap gitu ya (seperti mau busuk) saya juga was2 takut gak jadi lagi,kira2 kenapa ya mba?

    ReplyDelete
    Replies

    1. Wa'alaikumussalam warohmatullohi wabarokaatuh.... Saya pernah mencoba kedelainya setelah direbus tidak saya gongso tapi diangin2kan dan dilap tisu dapur aja. Dan hasilnya adalah Tempe nya tidak jadi yaitu membusuk, timbul bercak2 coklat dan berbau tidal enak. Jika tempe tidak segera muncul kapangnya kemungkinan karena suhu nya tidak terpenuhi atau ragi nya kurang. Jika berbau tidak enak, kemungkinan karena kedelainya kurang kering (masih basah) saat diberi ragi. Wallohu a'lam. Ini sebatas pengalaman singkat saya membuat Tempe selama di jepang.

      Delete
  13. Salam kenal mb Ummu Fatima. Resepnya menginspirasi sekali jadi kepengen buat tempe sendiri juga, kebetulan saya tinggal di Jepang sekarang. Saya mau tanya mbak, dulu beli ragi tempe dan kedelainya dimana ya mbak? Kalau kita minta kirim dari Indonesia apakah raginya akan rusak selama di jalan dalam proses pengiriman? Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya pernah dapat kiriman ragi dari Indonesia Mbak. Dikirim lewat pos laut, sampainya 5 mingguan. Selama kemasannya belum dibuka, ga akan rusak insyaAlloh. Tapi ragi ada tanggal kadaluarsanya, sebelum membeli dicek dahulu expired date-nya ^^

      Delete
  14. mau tanya, untuk membeli kedelai dan ragi nya dimana ya kalo stay di jepang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kedelai di jepang banyak di jual, di supa atau toko lokal yang jual beras, biji2an, dll...saya dulu sering beli kedelai di pasar Kumamoto.
      Untuk raginya dikirim dari Indonesia.

      Delete
  15. Alhamdulillah tempe saya jadi, sy ngikutin cara cepat. Terima kasih ilmunya, semoga berkah.. Lumayan hemat nih, biasanya beli yg frozen 1nya $3.8 aud

    ReplyDelete