Wednesday, March 25, 2015

Jamur Crispy / Jamur Kriuk




Bismillah...
Udah lama ga mbikin jamur crispy. Biasanya jamurnya saya masak sup atau ditumis aja. Anak-anak semuanya suka jamur, semenjak tinggal di jepang. Apalagi jamur di jepang banyak macamnya, ada jamur shitake, shimeji, enoki, dll. Klo disini, jamur yang sering saya masak adalah jamur tiram karena itu yang sering ad di pedagang sayur. Kemarin tiba-tiba pengen mbikin jamur crispy atau jamur kriuk... tidak disangka anak2 semuanya doyaaan bangeet...termasuk si bungsu Atha-kun. Padahal saya jarang mbikin, dulu pernah mbikin di kumamoto waktu Atha-kun blm lahir :)

Alhamdulillah, seneng banget rasanya klo anak2 doyan. Sehabis makan malam jamurnya dicemilin sama anak2. Sampe-sampe abinya ga kebagian...hehe. Abinya kebagian fotonya aja :D 

Ayam Kecap



Bismillah...
Cuma ayam kecap tapi mendadak pengen motret...hehe. Ayam kecap ini udah familiar banget ya...bumbunya mudah dan cara masaknya pun simple. Klo lagi butuh masak cepet, ayam kecap ini bisa jadi pilihan. Seperti senin lalu, pagi-pagi butuh masak cepet, karena suami mau dinas keluar kota. Ya udah masak ayam kecap aja. Sambil ngrebus ayamnya sambil nguleg bumbu halusnya. Begitu ayamnya udah mendidih, bumbu halusnya ditumis dan masukkan ayam beserta kaldunya. Masak sampe bumbu meresap. Jadi deh. Kebetulan masih ada tahu goreng sisa semalam, saya masukkan sekalian. Pengennya sih dicampurin kentang juga, jadi mirip semur... Tapi karena ga keburu, ga jadi pakai kentang. Pakai lalapan timun aja biar seger ^^

Monday, March 23, 2015

Asem-Asem Ikan Sembilang

Bismillah...
Ini adalah menu beberapa hari yang lalu. Udah lama ga mbikin asem-asem ikan, biasanya saya pakai ikan patin. Tapi untuk kali ini saya pakai ikan sembilang, kata penjualnya sih mirip ikan lele tapi dari tepi laut atau muara sungai. Saya beli ikan yang udah potongan, tanpa kepala. Alhamdulillah walau tanpa kepala, hasilnya guriiih banget... Rasanya asem-asem gurih, segeeeer. Daging ikannya lembut mirip ikan patin menurut saya...hehe. Durinya tidak terlalu banyak, jadi buat anak-anak tidak terlalu merepotkan klo makan. Alhamdulillah semua sukaa ^^

Fotonya sederhana aja, karena mbikinnya menjelang maghrib, plus mendung jadi gelap gulita. Terpaksa motretnya pakai cahaya lampu tapi dari ruangan sebelah jadi bukan pakai lampu atas. Mau difoto keesokan harinya kuatir ludes karena asem-asemnya ini enaak...hehe. Ya udah foto seadanya, yang penting buat dokumentasi resep :))))



Saturday, March 21, 2015

Rujak Petis (Rujak Uleg)




Bismillah....
Hari ini mendadak pengen rujak uleg atau rujak petis. Mumpung masih ada stok petis. Pengennya sih mbikin rujak cingur tapi disini susah cari cingur harus ke pasar dulu. Dan pasarnya lumayan jauh. Ya udah mbikin rujak petis biasa aja. Udah sering sebenernya mbikin rujak petis ini. Beberapa waktu lalu pernah beli rujak cingur, tapi kurang sreg dengan rasanya karena petisnya beda banget rasanya dengan petis yang biasa saya pakai. Lebih cocok kalo mbikin sendiri deh. Rasanya bisa disesuaikan dengan selera ^^

Fotonya minimalis banget karena ga sabar pengen menyantap rujaknya..hehe...jadi mati gaya. Cuma beberapa jepretan udah, langsung dimakan bareng suami. Klo anak-anak kurang suka, dan rujaknya ini saya buat pedas :) Rasa rujak petis atau rujak uleg ini sangat bergantung dengan rasa petisnya, klo petisnya kurang nendang, rasa rujaknya juga jadi kurang sip akhirnya. Usahakan pakai petis kualitas bagus :)


Puding Pisang Coklat (Tanpa DCC)





Bismillah...
Puding ini dibuat dalam rangka memanfaatkan stok pisang yang sudah terlalu matang. Lagi malas mbikin cake, akhirnya saya buat puding yang sudah pasti disukai anak-anak. Takaran pisangnya lumayan banyak, karena memang tujuannya untuk menghabiskan stok pisang...hehe. Pisangnya tidak saya blender melainkan cuma saya haluskan. Dan tentu saja pisangnya masih berupa bongkahan-bongkahan kecil. Saran saya sebaiknya pisangnya diblender halus bersama air atau susu supaya pudingnya lebih cantik hasilnya. Mengenai rasanya, tentu saja dominan rasa pisangnya hingga hampir mengalahkan rasa coklatnya. Kata Zahra putri kedua saya, `coklatnya kurang terasa Ummi`, ....karena memang rasa pisangnya lebih dominan ...hehe. Tapi biar begitu, puding teteep lariiis maniis, anak-anak sukaaa, alhamdulillah ^^

Wednesday, March 18, 2015

Chocolate Popsicles (Chocolate Pudding Pops)



Bismillah...
Ini adalah popsicles atau ice cream pops. Terinspirasi dari postingan Homemade Chocolate Popsicles di blog Mbak Ricke Indriani, makasih atas inspirasinya ya Mbak. Es krim pops ini bisa dibuat pakai bahan apa aja, misal susu / yogurt cair, jus buah, dll, yang penting dicetak di cetakan popsicles kemudian dibekukan. Klo yang saya buat kali ini pakai puding coklat yang saya cetak di cetakan popsicles, setelah uapnya hilang atau puding dingin, masukkan ke dalam freezer hingga membeku. Jadilah chocolate popsicles ini atau lebih tepatnya chocolate pudding pops, karena terbuat dari puding
. Resep pudingnya sudah saya posting sebelumnya, silahkan dilihat disini ya ^^

Sedangkan untuk mengeluarkan ice cream dari cetakan, seperti yang saya kutip dari blog Mbak Ricke yaitu cetakan popsicles yang baru dikeluarkan dari freezer direndam dalam wadah/baskom berisi air hangat. Biarkan beberapa saat, kemudian cabut ice cream dengan menarik stick-nya. Ice cream yang telah dicabut semua dari cetakan bisa diletakkan dalam wadah tertutup (atau di ziplock bag) dan kembali disimpan di freezer. Jadi berikutnya saat akan menyantap popsicles ini tidak perlu repot mencabutnya dari cetakan :)


Sambal Pencit (Mangga Muda)





Bismillah...
Sambal pencit ini salah satu kesukaan saya dan suami. Klo mancing bandeng bersama keluarga, biasanya sebagian ikan dibakar di tempat pemancingan, dengan pelengkap lalapan sayur, sambal pencit, sambal terasi dan sambal kacang. Sambal pencitnya mbikin ketagihan, kecut-kecut pedas segeer...dengan rasa terasi yang khas. Sayangnya sekarang sudah agak susah mencari pencit atau mangga muda, karena udah ga musim mangga lagi. Tapi alhamdulillah pagi tadi saya melihat pencit ini di salah satu toko sayur langganan. Langsung deh segera beli. Ga sabar pengen mbikin sambal pencit. Segera nguprek didapur dan makan siangpun segera siap, dengan lauk seadanya yaitu tahu goreng dan dadar teri nasi, alhamdulillah nikmat ^^

Monday, March 16, 2015

Es Sirsak Buah Naga Merah






Bismillah...
Sejak kecil saya suka buah sirsak. Paling sering dijus dan dibuat es sirsak ini. Alhamdulillah anak-anak juga suka buah sirsak. Klo mbikin es sirsak ini selalu lariis, alhamdulillah. Mbikinnya mudah aja, buah sirsak dikupas, disuwir-suwir daging buahnya dan dibuang bijinya lalu, dicampurkan ke 
santan segar plus gula, diaduk-aduk, tambahkan es batu, jadi deh. Kali ini saya pakai tambahan buah naga warna es nya jadi pinky-pinky. Bisa juga pakai tambahan buah lainnya seperti alpukat, nangka, rambutan, pisang, dll... menyesuaikan stok yang ada di rumah :) Sepulang sekolah anak-anak 
biasanya anak-anak langsung menuju meja makan dan buka kulkas...hihihi...cari cemilan...klo liat es sirsak ini dijamin sebentar udah ludes, alhamdulillah ^^

Friday, March 13, 2015

Puding Coklat (Tanpa DCC)



Bismillah...
Ini adalah request Aisyah. Sepulang sekolah, dia minta dibuatkan puding. Baiklah, kita buat bersama ya Nak. Mbikinnya simple aja, tanpa DCC. Jadi cuma pakai coklat bubuk. Sebentar juga udah jadi dan pudingnya siap dicetak. Tapi selesai dicetak, Aisy yang ga sabar, sebentar-sebentar ke dapur ngintipin pudingnya dan dicolek-colek..hehe. Begitu udah mengeras, dengan bahagia dia berkata, "Ummi, cepetan difoto donk pudingnya, biar Aisy bisa cepetan makan pudingnya"...hihihi...maka segera saya potret dan motretnya pun kilat aja, karena udah ditungguin oleh Aisyah dan Atha-kun. Bahkan pudingnya ini udah sempat disendokin sama Atha, jadi bocel-bocel  >.<


Puding Buah Naga Merah




Bismillah....
Lagi seneng mengolah buah naga, mumpung ada stok sedikit di rumah. Udah lama ga mbikin puding buat anak-anak. Kali ini mbikin agak banyak. Tapi buah naga nya cuma pakai 1, kecil pula...hehe...dan saya masak pudingnya sepertinya terlalu lama, pudingnya jadi merah gini warnanya, ga ada semu-semu keunguannya. Tapi tetep aja mbikin takjub, MasyaAlloh.... warnanya cantik, merah alami. Alhamdulillah semua sukaa, bahkan Aisyah yang kurang suka buah naga dimakan biasa, jadi ikutan suka. Di rumah cuma Aisyah yang kurang suka buah naga. Tapi klo dibikin es krim dan puding gini, Aisy suka. Sedangkan putra dan putri saya yang lainnya selalu doyaan buah naga, dimakan biasa udah pasti ludes dalam sekejap, apalagi baby Atha, sambil 
nyendokin sendiri belepotan kemana-mana...hehe. Oiya, sebagian pudingnya saya masukkan freezzer jadi es loli :) 

Untuk resepnya ga saklek, silahkan dimodifikasi sendiri, buah naganya silahkan ditambah, gulanya juga. Karena terus terang yang saya buat ini kurang manis, memang saya sedikit mengurangi konsumsi gula untuk keluarga kami. Mudah-mudahan bisa istiqomah. Puding buah naga ini saya beri air perasan jeruk nipis supaya seger ada rasa asam-asamnya. Berikut ini resepnya yaa :