Sunday, March 1, 2015

Sayur Lodeh Ceker Tempe Tahu Lombok Ijo Ale



Bismillah...
Judulnya panjang banget yah...hehe. Yap, ini adalah menu sarapan kami pagi ini. Sayur lodehnya saya bikin express...bumbunya dipotong-potong, asal cemplung aja, ga dihaluskan. Karena si kecil Atha-kun pagi ini kebetulan agak rewel, pengen ikut abi nya kerja bakti di taman depan rumah. Karena ga dibolehin keluar, Atha jadi rewel, minta gendong terus, klo diturunin nangis..hiks. Jadilah sayur lodehnya saya masak serba cepat, ga pake ribet. Alhamdulillah setelah sayurnya matang, suami sudah pulang dan Atha-kun udah ga minta gendong lagi. Selesai sarapan, jadi bisa potret-potret :)

Sesuai judulnya, kali ini sayur lodehnya pakai ceker ayam, tempe, tahu, kacang panjang, jamur tiram dan lombok ijo serta ale. Lengkap banget ya...hehe...biar gurih, untuk anak-anak tidak pakai lombok ijo biar ga pedas. Kebetulan ada jamur tiram kesukaan anak-anak, saya masukkan juga. Waktu di Jepang, saya cuma sekali aja beli ceker ayam, karena memang langka banget, beli nya harus online. Yang kedua kali dapat ceker pemberian seorang sahabat baik. Waktu itu saya buat seblak ceker pedas. Karena lama ga makan ceker, anak-anak jadi kurang suka sekarang. Ini mulai saya giatkan lagi  masak ceker, supaya anak-anak kembali doyan. Tapi makan ceker memang agak ribet buat anak-anak ya. Harus krokot-krokot (duh bahasanya :D), justru itu yang mbikin nikmat...hehe :D :D

Cake Kukus Buah Naga Merah

 



Bismillah...
Ini sebenarnya adalah percobaan yang gagal. Karena rasa penasaran, buah naga klo dibuat cake jadinya kayak apa ya, apakah tetep merah jika tanpa tambahan pewarna makanan? beneran penasaran banget. Akhirnya dibuatlah cake buah naga merah ini. Klo yang pernah saya buat, tanpa tambahan  pewarna apapun, cake kukus wortel jadinya kuning, cake kukus ubi ungu jadi abu-abu sedikit ungu, cake starwberry jadinya coklat. Dan cake kukus buah naga merah ini jadinya unpredictable, hehe...jadinya bantat :D Karena buah naganya tidak saya blender, melainkan cuma dihaluskan dengan diremas-remas, buah naganya jadi terlalu berat terutama biji-bijinya, jadinya mengendap di dasar cake. Udah menduga sih bakalan bantat, tapi unik aja liat permukaan atas cakenya kekuningan dengan bagian dasarnya kemerahan dengan bintik-bintik hitam. Walau bantat rasanya enak, gurih, buah naganya samar-samar terasa. Ada sensasi krenyes-krenyes biji buah naganya saat makan cake ini. Dan walaupun bantat, cake ini ludes juga alhamdulillah ^^


Friday, February 27, 2015

Setup Pisang




Bismillah....
Setup pisang ini favorit saya sejak kecil. Ibu dahulu sering membuat setup pisang ini terutama saat bulan ramadhan. Setup pisang sering jadi minuman pembuka saat buka puasa. Sayapun sering banget mbikin setup pisang ini, pisangnya bisa pakai pisang apa saja, tapi paling sip kalau pakai pisang kepok karena pisang kepok tidak sepet, tidak mudah lembek dan warnanya tidak terlalu teroksidasi saat dimasak, tetap kuning. Pisang kepok juga manisnya gurih. Kalau pakai pisang raja, juga tidak lembek dan tidak kalah manis, tapi terkadang agak sepet dan mudah teroksidasi warna pisangnya berubah jadi agak abu-abu setelah dimasak. Saat di Jepang saya sering juga mbikin pakai pisang cavendish. Sayangnya pisang cavendish jika dimasak jadi lembek dan teroksidasi, warnanya juga berubah jadi keabu-abuan. Tapi walaupun begitu setup pisang selalu sedep dan seger. Wanginya harum, perpaduan wangi pisang dan  wangi kayu manis. Bisa disajikan dingin maupun hangat. Suka sekali dengan rasanya yang manis khas pisang dengan wangi yang harum ^^

Nugget Tempe Tahu Wortel Praktis

 


Bismillah....
Udah lama ga mbikin nugget tempe tahu. Hari ini tiba-tiba hari ini kepengen mbikin. Bahannya menyesuaikan stok yang ada di rumah. Seperti biasa, saya buat praktis aja, tanpa dikukus terlebih dahulu, melainkan bahan-bahannya langsung diaduk-aduk, dilapis tepung panko lalu digoreng. Untuk nugget tempe, saya lebih suka jika tempenya diuleg kasar daripada diblender halus. Klo diblender, tempenya terasa agak pahit/langu. Klo diuleg kasar lebih terasa butiran-butiran kedelainya, tidak pahit/langu, nuggetnya jadi guriih. Untuk nugget tahu tempe kali ini, saya tambahkan santan cair di adonannya, dan benar saja hasil nuggetnya jadi lebih guriih ^^

Wednesday, February 25, 2015

Kue Cubit Green Tea





Bismillah....
Masih penasaran dengan kue cubit. Waktu mbikin pertama kali beberapa hari yang lalu, tekstur adonan mentahnya kental banget. Setelah matang, saat masih hangat, kue cubitnya lumayan empuk tapi saat udah dingin, terasa lebih padat. Kurang empuk. Akhirnya penasaran pengen mbikin lagi yang lebih empuk, kali ini coba pakai greentea. Supaya lebih empuk, takaran santannya saya tambah dan adonannya saya diamkan dulu 10 menit baru dimasak. Alhamdulillah hasilnya lebih empuk dan lebih berserat, saat dingin juga tetap empuk. Greentea nya samar-samar terasa, kurang kuat menurut saya. Tapi entah kenapa, hasil kue cubitnya jadi lebih gurih....dan anak-anak sukaa banget, walau pakai greentea mereka tetep suka, sampe kehabisan dan mbikin lagi...hehe :D


Tuesday, February 24, 2015

Sup Tulang Ayam, Gurih...





Bismillah....
Anak-anak saya semuanya suka banget sate ayam. Salah satu menu wajib..... yup, dalam satu minggu wajib ada sate ayam minimal 1x ...hehe. Biasanya, saya beli daging ayam ke tukang sayur atau tukang ayam, saya minta bagian dada, dipotong fillet yaitu dipisahkan bagian daging dan tulangnya. Alhamdulillah, tukang sayur maupun tukang ayam selalu bersedia, seringkali ditanya, mau dimasak apa Ummi? Hehe... Jawabnya macam2, tergantung saya mau masak apa... Kadang untuk bikin sate, isian resoles, dll. Jadi ga perlu repot2, daging ayam tanpa tulang siap untuk diolah, sementara bagian tulangnya saya simpan di freezer untuk keperluan memasak lainnya. Pakai ayam fillet memudahkan banget, mbikin saye ayam jadi ga pake ribet, tinggal potong2 dan ditusuk.

Seringkali saya minta bantuan anak2 untuk nusukin sate ayamnya. Dengan senang hati mereka pasti bersedia, terutama Aisyah dan Zahra. Mereka suka membantu saya memasak sate. Walau seringkali mereka suka ribet bolak balik cuci tangan karena ga betah amis... hehe... Tapi bantuan dari anak-anak benar-benar memudahkan saya. Mbikin sate ayam pun ga pake lama dan ga pake ribet, bumbunya pakai bumbu kecap aja ^^

Sementara itu untuk bagian tulang ayam sisa dari ayam fillet tadi, seringnya saya buat sup tulang ayam, seperti menu hari ini. Mbikinnya pun mudah aja. Bumbu halusnya tanpa di tumis langsung dicemplungin. Alhamdulillah rasanya tetep gurih...... anak-anak sukaa. Bagi yang penasaran, yuuk cobain resepnya :

Puding Coklat yang Lembut dan Nyoklat



Bismillah...
Ini puding coklat yang saya buat tadi pagi. Bahan-bahannya menyesuaikan stok yang ada di rumah. Tidak disangka rasanya nyoklat banget dan lembuut, lumer dimulut. Sampe anak-anak pada berebut pengen makan pudingnya... hehe. Jadilah pagi-pagi menjelang berangkat sekolah,  terjadi  kehebohan di meja makan kami... Hihihi... Baby Atha menyendok sendiri sampai belepotan kemana-mana dan kakak-kakaknya ga dibolehin nyendokin puding miliknya :D

Bahkan ada sebagian puding yang masih belum sempurna mengeras, anak-anak udah ga sabaran nyendokin, namanya juga anak-anak dan saking serunya makan, biarpun udah pada gede, tetep aja
belepotan ke baju seragam...hiks ...tapi alhamdulillah ga banyak nodanya. Begitulah kehebohan pagi tadi, seruuu....seneng banget klo anak-anak doyan begini ^^

Monday, February 23, 2015

Kue Cubit

 


Bismillah...
Sedari kemarin pengen mbikinin kue cubit buat cemilan anak-anak. Baru kesampaian mbikin pagi tadi. Jajanan yang bentuknya imut-imut ini dan topping mesesnya yang eye catching, pasti sangat menggugah selera anak-anak. Beneran si kecil Aisyah dan Atha, langsung gak sabar minta kue cubit ini begitu kue nya matang. Kata Aisy, "oishi, Ummi",  alhamdulillah... Seneng banget melihat ekspresi wajahnya saat makan kue cubit ini. Dengan mata berbinar-binar, tak lupa mendatangi Abi nya dan woro-woro, "Abii, umi bikin kue enaak...", hihihi... Anak-anak memang selalu menggemaskan yaa. Dan, kue cubit ini pun jadi bekal sekolah Aisy pagi ini ^^

Saturday, February 21, 2015

Bandeng Bakar Tanpa Duri



Bismillah...
Menu hari ini adalah ikan bandeng bakar tanpa duri, salah satu favorit anak-anak. Semenjak kembali ke tanah air, anak-anak jadi suka mancing ikan bandeng di kolam pancing daerah Sedati, tidak terlalu jauh rumah. Mancing adalah aktivitas yang seru buat anak-anak, benar-benar melatih kesabaran. Pernah mancing beberapa jam, cuma dapat 2 ikan. Lain waktu, mungkin kolam pancingnya baru diisi kali ya, baru melempar pancing udah langsung dapat 2 ikan sekaligus dalam 1 kali pancing...hihi seruu, sampe anak-anak kewalahan narik pancingnya, bahkan ada 1 pancing yang jatuh ke air, kebawa oleh ikannya karena ga sempat ditarik :D

Biasanya, klo dapat 4 ikan bandeng, 2 ekor ikan dicabut durinya dan dibakar disana, sementara 2 ekor ikan lainnya dibawa pulang mentahan, juga udah dicabut durinya. Ikan bandeng yang dibakar disana, rasanya enaak, gurih. Sambalnya juga lengkap, ada sambal terasi, sambal pencit dan sambal kecap kacang. Mantap rasanya. Untuk ikan bandeng yang saya bakar kali ini bukan hasil mancing tapi beli di pedagang sayur dan udah dicabut durinya juga. Jadi tinggal bakar aja. Kali ini saya mbakarnya pakai bumbu minimalis, saya buat semirip mungkin rasanya dengan ikan bandeng yang dibakar di tempat pemancingan.  Bandeng yang dibakar di pemancingan tidak pakai bumbu rempah-rempah yang macam-macam, jadi rasa gurih bandengnya tetap dominan. Jadi saya pakai bumbu minmalis aja. Alhamdulillah anak-anak selalu doyaan ikan bandeng bakar ala Ummi nya ^^

Kue Lumpur Pisang



Bismillah....
Anak-anak saya suka kue lumpur, baik lumpur kentang maupun lumpur pisang ini. Udah sering mbikin aneka kue lumpur tapi ga pernah keposting di blog...hehe. Bahkan kue lumpur kentang juga pernah jadi sajian untuk arisan di rumah, awal bulan januari lalu. Waktu itu mbikin 4 macam snacks, yaitu risoles ragout ayam, cake kukus ketan hitam, bitterballen kentang dan kue lumpur kentang. Untuk 48 snacks box, tapi sayangnya ga sempat kefoto... hehe :D

Untuk kali ini, saya mbikin kue lumpur pisang, sekalian ngabisin stok pisang Uli yang dibawain Ibunda suami beberapa waktu yang lalu. Seringkali saat mbikin kue lumpur, saya asal cemplung-cemplung aja, males nimbang2.... tapi buat acuan resepnya saya pakai resep Ibunda suami....rasanya juaraa!! Wenak pakai banget...hehe...seperti kali ini, saya mbikin kue lumpur pisangnya pakai resep Ibu, kentangnya saya ganti pisang, masyaAlloh, enak bangeet..lembuut dan rasa pisangnya terasa banget, manis gurih, rasa pisang berpadu dengan santan dan margarin lelehnya....sukaa banget. Baik lumpur pisang maupun lumpur kentang pakai resep Ibu ini selalu enaak, pas dengan selera saya :)