Saturday, September 20, 2014

Sambal Bawang (Sambal Bu Rudy ala Mbak Rina Rinso)

Bismillah...
Apa kabar semuanyaa :) Udah lama ga nengokin blog. Mendekati kepulangan ke tanah air karena tugas belajar suami sudah selesai, banyak hal-hal yang harus diselesaikan, mulai dari mengurus kepindahan, packing barang2 yang dikirim ke indonesia, perpisahan di sekolah anak2, persiapan koper2, hingga pengosongan apato (harus bersih dan kosong tanpa barang). Alhamdulillah Alloh Memberi banyak kemudahan, satu persatu urusan bisa terselesaikan dengan baik, alhamdulillah 'ala kulli haal. 

InsyaAlloh kami berangkat menuju tanah air 1 Oktober dari Osaka. Keluar dari apato menuju Osaka insyaAlloh tanggal 30 September. Tinggal menghitung hari...hehe. Kemarim suami saya berangkat konferen ke Belanda, dan baru akan kembali ke Kumamoto 27 September...jadi seminggu kedepan saya hanya bersama anak2 di rumah. Mempersiapkan kepulangan. Bismillah .... Mohon doanya ya teman2.....semoga lancar semuanya. Aamiin.

Hari-hari terakhir di Kumamoto, rasanya berat sekali untuk meninggalkan. Tinggal disini selama 2,5 tahun, banyak memberikan kenangan tersendiri. Rasanya masih pengen jalan2 keliling2 kumamoto, masih pengen ngobrol2 dengan ibu2 jepang, sharing tentang banyak hal. Juga pengen mencoba bumbu2 dan resep2 masakan jepang, ... Dan buanyak lagi keinginan2 yang rasanya belum terpenuhi. 

Bersyukur sekali kami sekeluarga diberikan kesempatan utk bisa tinggal di Kumamoto, bukan kota metropolitan, tapi tinggal disini sangat nyaman. Tata kehidupan di jepang yang serba teratur dan terjamin, mulai dari masalah pendidikan, kesehatan, transportasi, hingga masalah sampah (kebersihan). Semua punya aturan yang jelas. Dan aturan itu benar2 ditaati oleh penduduk Jepang. Oleh karenanya hidup di jepang sangat aman dan nyaman, lingkungannya bersih dan tertata rapi, hidup di Jepang itu istilahnya, easy to live...hehe. Budaya jujur dan antri yg dijunjung tinggi, disiplin dan tepat waktu, menghormati orang yg lebih tua, orang jepang sangat menghargai orang lain, kesenjangan sosial juga tidak terlalu nampak. Dan yang paling saya sukai di Kumamoto ini udaranya sejuk, orang2nya ramah, walau tidak kenal sering menyapa kita dengan sapaan Ohayou Gozaimasu (selamat pagi), konichiwa (selamat siang), dll. Sejak di taman kanak-kanak, anak2 jepang diajarkan untuk selalu jujur,  dilatih untuk hidup bersih, dibiasakan untuk antri, menyapa orang lain, dilatih bercocok tanam, mencintai lingkungan, dan banyak hal positif lainnya yang ditekankan sejak masa kanak2, yang akhirnya menjadi sebuah karakter bangsa Jepang yang mengagumkan. 

Wah, jadi panjang lebar nih ceritanya... Hehe...kembali ke postingan sambal bawang ya teman2. Sambal bawang atau sambal Bu Rudy ala Mbak Rina Rinso ini ngehits banget di group NCC beberapa bulan terakhir. Akhirnya saya jadi penasaran pengen nyobain dan ternyata memang mirip banget dengan sambal Bu Rudy yang pernah saya coba. Saya dan suami jadi ketagihan sama sambal bawang ini :) Makasih banyak yaa Mbak Rina Rinso, Barokalloh fiik ...resepnya mantap ^^



Wednesday, August 20, 2014

Pumpkin Pancake / Kabocha Pancake / Pancake Labu Kuning





Bismillah...
Masih edisi labu kuning...tiba-tiba putri kecil saya, Aisyah, request kue dorayaki. Maksudnya pancake gitu, hehe...setiap kali saya mbikin pancake, anak-anak nyebutnya dorayaki :)))) Karena pagi hari, saya pending dulu keinginan Aisy, saya jawab, "nanti ya, abis sarapan". Aisy pun meng-iya-kan. Begitu agak siangan,  beneran ditagih janjinya sama Aisy...hehe...anak2 selalu ingat ya, apa-apa yang dijanjikan kepada mereka. Kebetulan saya juga ada niatan pengen mbikin cemilan dari labu kuning. Labu kuningnya udah  saya kukus pagi-pagi. Ya udah, pas banget, saya segera mbikin pancake labu kuning sesuai request Aisyah :)

Tuesday, August 19, 2014

Tahu Isi Ragout Udang



Bismillah...
Ini adalah salah satu snacks takjil bulan ramadhan lalu. Baru keposting sekarang...hiks...super telat banget yah. Tapi gapapa ya, semoga bisa menginspirasi. Mbikinnya mudah banget, udah pasti bisa ketebak ....hehe....ini adalah tahu yang diisi ragout udang dan dicelup ke telur kocok dan dilapis panir kemudian digoreng. Tahunya saya pakai tahu kulit yang saya potong diagonal jadi 4 bagian, membentuk segitiga....jadi imut-imut sekali gigitan...hehe...:) Waktu itu mbikinnya barengan dengan mbikin risoles, karena males ribet, akhirnya tahu isinya saya buat sama isiannya dengan risoles yaitu saya isi ragout udang juga. Berikut ini resepnya yaa :

Pumpkin Marble Cake / Cake Marmer Kabocha / Cake Marmer Labu Kuning





Bismillah....
Udah sering mbikin pumpkin cake atau cake kabocha atau cake labu kuning, ....tapi baru keingat klo ternyata resepnya belum pernah saya simpan di blog. Beberapa kali mbikin, resepnya suka beda-beda, mbikinnya seringkali spontan, tiba-tiba pengen pakai takaran sekian sekian...hehe :) Seperti kali ini, takarannya juga spontan aja, tapi tetep saya timbang supaya bisa disave resepnya, kalau kapan-kapan mau mbikin lagi, bisa buat patokan.

Kali ini saya buat marble atau marmer, dan ternyata hasilnya enak, teksturnya lembut....bagian marmernya mbikin kaya rasa, ...ga mboseni sama sekali deh, bahkan anak-anak saya bilang, "kok ga bisa berhenti makan ya Ummi, enaak...oishii ". Alhamdulillah....seperti apapun bentuk dan hasil cake nya, klo dapat pujian dari anak-anak,.... berasa mengalahkan bakery ternama...hehehe :D :D :D

Sunday, August 10, 2014

Bitterballen Roti Tawar

Bismillah...
Masih dalam suasana Lebaran, buat temen-temen semua saya sampaikan : 

Happy Ied Mubarak 1435 H....
Selamat Hari Raya Idul Fitri ....
TaqobbalAllohu minna wa minkum....
Semoga Alloh Menerima amal ibadah kita selama bulan Ramadhan dan semoga kita dipertemukan dengan  bulan Ramadhan berikutnya....
aamiin.....

Saya juga mohon maaf yang sebesar-besarnya, bila ada kesalahan kata-kata, komen-komen yang belum terbalas, dan lain-lain. Mohon dimaafkan yaa, semoga kedepannya dapat lebih baik. Aamiin.

Langsung aja yaa teman-teman, postingan kali ini adalah bitterballen roti tawar. Salah satu menu snacks yang sering saya buat untuk takjil selama bulan ramadhan lalu. Sebagaimana bitterballen pada umumnya, hanya saja untuk pengental adonannya tidak pakai terigu, tapi saya ganti roti tawar yang diblender bersama susu cair. Dan hasilnya juga tidak kalah enak, teksturnya ga terlalu beda dengan bitterbalen yang original. Paling enak dimakan/ dicocol ke saus sambal....ga terasa bakalan ludes dlam sekejap...hehe. Berikut ini resepnya yaa :



Sunday, July 13, 2014

Acar Nanas Pedas

 

Bismilah....
Acar Nanas Pedas ini adalah salah satu favorit saya dan suami, sebagai pelengkap menu utama selama bulan ramadhan ini. Bahkan sering kami bawa ke masjid untuk sajian pelengkap buka puasa di masjid. Resepnya simple banget, bahkan ga perlu resep nih kayaknya....asal di campur-campur aja, ga pakai takaran juga jadi...hehe. Rasanya hampir mirip rujak atau asinan buah. Seger banget, dimakan itu aja udah segeeer. Buat yang penasaran apa aja bahan-bahan dan cara pembuatannya....yuuuk disimak dibawah ini :


Martabak Telur Praktis (2)


Bismillah....
Kali ini posting takjil yang saya buat minggu yang lalu yaitu martabak telur. Dibilang praktis karena adonan kulitnya mirip risoles tapi bahannya sedikit berbeda, memakai tepung beras dan maizena, disamping terigu. Isiannya saya pakai ayam giling, alhamdulillah hasilnya yummy...guriiih dan lumayan kriuk asalkan digoreng hingga garing. Paling pas dimakan hangat-hangat dengan klethusan cabe rawit dan acar timun. Hmm... siapa sih yang sanggup nolak klo disodorin sepiring martabak telur ini....hehe :) Untuk resep martabak telur ini sudah pernah saya posting disini, silahkan diintip-intip yaa ^^


Tinoransak

Bismillah....
Tinoransak adalah salah satu masakan khas Manado. Bumbunya cukup unik dengan pemakaian daun jeruk yang cukup banyak, rasanya jadi khas dan jika dibuat pedes, bener-bener mantab. Cukup disajikan dengan nasi hangat saja, nikmat bangeet....MasyaAlloh, mbikin nambah-nambah terus...hehe. Saya mbikinnya udah lama, udah beberapa bulan yang lalu, belum mbikin lagi nih. Menurut saya recomended banget, sesuai dengan selera saya.... ga ada salahnya yuuk dicoba :)


Saturday, July 5, 2014

Puding Marmer Roti Agar-agar



Bismillah....
Puding marmer roti agar-agar ini adalah salah satu menu yang saya buat untuk ifthar bersama di masjid Kumamoto. Setiap hari suami dan anak-anak berbuka puasa di masjid, dilanjutkan shalat maghrib dan tarawih. Di masjid biasanya sudah ada Brother dari Pakistan yang memasak menu utama atau hari-hari tertentu yang masak giliran Indonesia, Bangladesh community, dll.... biasanya menu ifthar di masjid adalah nasi biryani, roti nan, kari, gulai, atau menu lainnya. Untuk Indonesia community sendiri, kebagian jadwal untuk menyiapkan menu berbuka setiap hari sabtu. 

Menu takjil yang saya buat untuk ifthar biasanya yang gampang-gampang aja, seperti puding, nugget pisang, bakwan sayur, dadar gulung, martabak telur, puding roti dll. Mbikinnya juga ga banyak2....saya buat kecil-kecil biar semua kebagian...hehe. Biasanya juga ada teman-teman Indonesia yang lain yang membawa takjil ke masjid. Indahnyaa kebersamaan Muslim community di negeri sakura ini, MasyaAlloh...klo udah balik ke Indonesia sudah pasti akan kangen suasana ramadhan di Kumamoto ini. 

Kembali ke puding marmer roti agar-agar ini, saya buat menyesuaikan stok yang ada di rumah. Kebetulan ada stok roti tawar, dan kangen mbikin puding marmer, akhirnya saya eksekusi. Gampang aja mbikinnya, bahannya juga simple. Dan, hasil pudingnya lembut mirip puding kentang, serasa lumer dimulut. Tapi walaupun lembut masih cukup kokoh untung dipotong-potong. Rasa pudingnya manis gurih, adonan coklatnya memperkaya rasanya. Puding ini tanpa perlu penambahan garam lagi udah cukup gurih. Gurihnya dari pemakaian roti tawar karena roti tawar biasanya udah gurih. Dan seperti dugaan saya, anak-anak sukaa pudingnya, alhamdulillah....:)  Berikut ini resepnya yaa :

Thursday, July 3, 2014

Puding Santan Gula Merah




Bismillah...
Salah satu menu takjil 2 hari yang lalu adalah puding santan gula merah ini. Kebetulan ada banyak stok agar-agar bubuk. Menjelang kepulangan ke tanah air, semua stok bahan makanan sesegera mungkin saya berdayakn semua. Termasuk salah satunya agar-agar bubuk ini. Jadi, menu takjil ke depan bakalan sering mbikin puding nih ^^

Puding santan gula merah ini mbikinnya spontan aja. Tiba-tiba kepengen, segera saya eksekusi siang menjelang sore hari, supaya saat berbuka nanti sudah mengeras. Bahan-bahannya simple, tapi hasilnya guriih. Dan anak-anak pun sukaa, alhamdulillah. Tekstur pudingnya pas dengan selera saya, tidak terlalu lembek tapi tetep lembut memadat khas agar-agar. Karena memang tidak ada tambahan bahan lainnya. Rasanya guriih...santannya membentuk lapisan tipis karena memang saya menggunakan sedikit santan kental ditambah air. Walau begitu tetap gurih berpadu dengan gurihnya gula merah. Kalau penasaran dg rasanya, tidak ada salahnya dicoba yuuk... Sebagai menu ifthar ramadhan. Berikut ini detail resepnya yaa :