Friday, February 21, 2014

Bika Ambon






Bismillah.....
Alhamdulillah, seneng banget akhirnya saya bisa mbikin bika ambon yang bersarang. Ini adalah yang ke-3 kalinya saya buat. Percobaan pertama kedua selalu gagal. Selama ini kendalanya adalah bika ambon biasanya dipanggang di oven dengan pintu sedikit dibuka sementara oven yang saya pakai adalah microwave oven, yang saat beroperasi, tidak boleh sedikitpun dibuka pintunya. Haduuh...bener-bener pusing, padahal pengen banget mbikin bika ambon. 

Dan dimulai beberapa bulan lalu, saya browsing-browsing tentang bika ambon ini, mencari alternatif cara membuatnya, yang pernah saya baca salah satunya yaitu dioven dengan suhu agak rendah dulu (120-140 deg C), setelah muncul sarangnya dinaikkan suhunya ( 180 deg C), dilanjutkan oven sampai matang. Akhirnya saya coba cara ini, hasilnya, muncul sarangnya tapi bagian bawahnya aja. Hiks...sedih, percobaan kedua malah ga berhasil sama sekali, ga muncul sarangnya, malah jadi mirip bolu.....hehe...:)

Akhirnya beberapa waktu yang lalu, ada yang posting di group NCC, saya lupa, siapa orangnya, beliau mbikinnya di loyang yang di panggang di wajan teflon tebal. Dan hasil bika ambonnya cantik berserat....wah jadi penasaran juga. Akhirnya saya coba, dan alhamdulillah berhasil.....terima kasih atas sharingnya ya Mbak ^^
Untuk resepnya saya pakai resep Bu Fatmah Bahalwan, yang saya dapati di blog Mbak Analisa Ummu Abel, ...Buat Bu Fatmah dan Mbak Analisa, terima kasih banyaaak atas sharing resepnya ^^







BIKA AMBON
Sumber : Bu Fatmah Bahalwan via Analyze Zone (saya pakai 1/4 resep)

Bahan A:
100 gr Tepung terigu protein sedang
200 ml Air kelapa segar (*ummi: pakai air biasa)
11 gr Ragi instant (jika mbikin 1/4 resep, ragi instannya 1/2 sdm)

Bahan B:
16 btr Kuning telur
400 gr gula pasir
300 gr Tepung sagu tani (*ummi: pakai tapioka)
600 ml Santan kental matang
1 sdt Garam
1 sdt Vanilli

Cara membuatnya:
1. Aduk bahan A sampai rata, diamkan selama 15 menit.
2. Aduk rata : telur, gula, garam dan vanilli, lalu masukkan bahan A, dan tepung sagu, aduk rata sambil tuangi santan sedikit demi sedikit sampai santan habis. Saring.
3. Istirahatkan selama 2 jam. (saya istirahatkan 3 jam, dilanjutkan oven dg suhu 40 deg C selama 30 menit, karena disini musim dingin)
4. Panakan loyang yang telah dipoles minyak tipis-tipis. Tuang adonan kedalam loyang, tandanya loyang sudah panas, saat adonan dituang akan terdengar suara ceess. Panggang dalam oven panas yang pintunya setengah dibuka, sampai matang.

Cara Memanggang versi saya :
  • Saya hanya membuat 1/4 resep saja. Saya pakai loyang persegi diameter 18cm. 
  • Panaskan wajan datar / teflon yang tebal, dengan api sedang, letakkan loyang di atas wajan. Setelah loyang panas, tuang adonan ke dalam loyang. 
  • Masak dengan keadaan loyang terbuka (tanpa penutup diatasnya), selama 30-40 menit atau hingga muncul lubang-lubang dipermukaan atasnya (muncul sarangnya) dan bika ambon mulai mengeras tepi-tepinya/setengah matang. 
  • Jika sudah setengah matang, lanjutkan memanggang dalam oven dengan pintu tertutup, suhu 180 deg C selama 20-30 menit atau hingga sepenuhnya matang. (saya pakai microwave oven, api atas)
  • Atau bisa juga tetap dilanjutkan dipanggang diatas wajan teflon tapi loyangnya ditutup tutup panci. Panggang hingga matang yaitu permukaan atasnya kering.

Note :
Saat memanggang di wajan, loyang yang saya pakai hampir tidak muat diwajan, yaitu tidak nempel persis diwajan, tapi berjarak sekitar 3-5 mm diatas wajan. Alhamdulillah tetep bisa muncul sarangnya.
Saat memanggang di wajan, saya terlalu lama memanggangnya yaitu hampir 1 jam, akhirnya pinggiran dan bawahnya agak gosong.
Hasil bika ambonnya tidak tinggi karena saya hanya mbikin 1/4 resep sedangkan loyang yang saya pakai terlalu besar...hehe :)
Untuk gula pasirnya, saya pakai gula pasir yang warnanya agak kecoklatan.





8 comments:

  1. Replies
    1. hehe.... karena penasaran Mbak, bika ambon ini favorit saya sejak kecil ^^

      Delete
  2. ummi,,ini resep yg menantang ya,,kendala nya memeang waktu memanggangnya,,kira2 klw pake dobel pan macam happycall bisa g ya?mw ngumpulin mental dl buat coba resep ini,,mdh2n bisa ya n_n

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak..bener2 penasaran, apalagi ini kue favorit saya sejak kecil....:)
      kalo pakai happycall....hmm...saya blm pernah Mbak, tapi bisa dicoba.....awal pemanggangan ga usah ditutup...setelah muncul sarang dan tepi2nya mulai mengeras, baru happycallnya ditutup...kira2 bisa tidak ya? hehe...malah balik nanya :D kalau ga dicoba ga akan tau hasilnya :)))))

      Delete
    2. bayangan sih gt mbak,,rima baru baca lagi klw mbak pake loyang sbg dasar adonn dl lalu dipanggang diatas wajan,,baru ngeh nih,,mdh2n rima ada waktu buat eksekusi resepnya.nnt rima laporin hasilnya ke ummi ya ^^ wisk me luck ya..

      Delete
    3. iya Mbak...ini saya panggang di kompor....:) wah...semoga berhasil ya Mbak ....saya juga masih penasaranini, pengen mbikin lg....

      Delete
  3. Assalamu'alaykum...
    salam kenal ya mbak. Saya dian dari ponorogo tp skrg tinggal di Serang banten. Suka ngintip blog mbak. Saya juga suka banget sama bika ambon cuma sering mikir karena ga tahan liat jumlah telur dalam resepnya. Alhamdulillah dapat resep kue Suri dari mbak Dini Syavani. Secara tekstur dan rasa hampir mirip bika ambon dan irit telur banget. Resepnya ada di blog saya: http://kertasdianz.blogspot.com/
    semoga bermanfaat. Semoga bisa jadi jalan silaturahmi ya mbak. Amin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumussalam warohmatullohi wabarokaatuh...
      Salam kenal juga ya Mbak.... Makasih banyak atas sharingnya... InsyaAlloh kapan2 pengen nyoba ^^

      Delete