Sunday, September 15, 2013

Cake Kukus Pisang ( Gluten Free Steamed Banana Cake)



Bismillah.....
Bagi saya membuat cake kukus yang tanpa bahan pengembang itu gampang-gampang susah, belum berhasil menaklukkan. Kalo untuk cake oven, alhamdulillah sudah menemukan formulasi resep tanpa pengembang yang pas, dari hasil utak atik resep...hehe...silahkan dilihat di resep-resep banana cake no food additive, cake kentang keju, cake talas zebra, cake  bayam, cake bayam keju....semuanya mengunakan resep dasar yang sama/hampir sama...hanya berbeda bahan pencampurnya. Untuk sponge cake, sudah ada resep sponge cake tanpa emulsifier, untuk brownies alhamdulillah kesemua varian resepnya tanpa bahan pengembang. 

Nah, kalau cake kukus tanpa pengembang, alhamdulillah sudah ada resep cake kukus ketan hitam no food additive, brownies kukus gluten free, brownies kukus keju gluten free, dan beberapa cake kukus tanpa pengembang lainnya. Tapi untuk resep dasar cake kukus ubi, kentang, pisang, labu kuning, dll...terus terang belum nemu yang pas. Oya, dulu waktu di Surabaya, sebelum punya oven, sering juga sih mbikin cake kukus, klo bahan pengembangnya saya skip, seringkali bantat hasilnya...hehe...atau kalau nggak gitu, permukaan atasnya cakenya jadi bergelombang.... :D


Beberapa waktu yang lalu, saya iseng searching gluten free cake (lupa, kata kuncinya apa ya waktu itu) di google, alhamdulillah nemu resep cake kukus pisang tepung beras tanpa pengembang di blog Dapurku Surgaku, blognya Mbak Dewi Rosanti...waah...seneng banget...di blog Mbak Dewi ini banyak resep2 cake kukus dan cake oven lainnya yg jg tanpa pengembang. Alhamdulillah, seneng bisa ketemu dg blog yang resep2nya tanpa bahan pengembang juga.

Langsung saya coba resepnya, kebetulan di rumah lagi banyak pisang, akhirnya yang saya coba duluan adalah resep cake kukus pisang tepung beras. Resep aslinya disini, saya modifikasi lagi resepnya, tepung berasnya saya kurangi, saya tambah maizena, gulanya jg saya kurangi. Di resep aslinya, pisangnya diblender sendiri, tapi yang saya buat ini, pisangnya saya blender bareng minyak sayur. Resep setelah modifikasi adalah seperti dibawah ini :




Cake Kukus Pisang (Gluten Free Steamed Banana Cake)

Bahan-bahan :
3 butir telur ayam
120 gr tepung beras
30 gr tepung maizena
125 gr gula palem
100 ml minyak sayur/ canola oil (bisa pakai minyak goreng)
200 gr pisang cavendish, blender bersama minyak goreng

Cara Membuat :
Panaskan kukusan terlebih dahulu.
Campur tepung beras dan tepung maiznena, ayak.
Kocok telur dan gula dengan kecepatan tinggi hingga lembut dan mengembang (kira-kira 5-10 menit) Kecilkan kecepatan mikser menjadi paling rendah.
Masukkan tepung sedikit demi sedikit, bergantian dengan campuran minyak goreng dan pisang ambon yang telah diblender. Aduk rata. (jangan terlalu banyak mengaduk)
Tuang ke dalam loyang diameter 18cm yang sudah dioles minyak.
Kukus sampai matang dengan api sedang, kira-kira 45-60 menit. Jangan lupa tutup dandang dibungkus pake kain serbet, supaya uap airnya tidak menetes ke cake-nya.




Alhamdulillah hasil cakenya bagus, permukaan atas cake-nya rata, dan bisa mengembang tinggi. Warnanya jg cantik karena pakai gula palem dan karena pisangnya diblender, teksturnya jadi lebih rata. Cake ini lembut, rasanya pun enak. Cocok dengan resep ini, insyaAlloh bisa jadi resep dasar cake kukus, bahan pisangnya bisa diganti labu, kentang, ubi, dll...seperti di blog Mbak Dewi. Jadi ga sabar pengen nyoba utak atik resepnya. Oya, tadinya cake ini saya kukus 30 menit, sudah terlihat matang dan mengembang tinggi. Akhirnya saya keluarkan dari panci kukusan. Pas saya raba atasnya wah...tengahnya masih belum matang bener ternyata, akhirnya saya kukus lagi, sampai matang.....waktu itu kelewatan, saya kukus lagi 30 menit, jadi total 1 jam...hehe....Alhamdulillah cukup puas dg hasil cake kukus ini, tapi kurang moist dikit menurut saya. Ntar deh kapan2 di utak atik lagi. Yang jelas, resep cake ini bisa jadi resep dasar untuk cake kukus lainnya, tinggal di modifikasi sesuai kebutuhan ^^




39 comments:

  1. hujan2 anget2....cocok sarapan kue ini mbk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah...bener Mbaak...hujan2 paling enak ngemiiil :)

      Delete
  2. Sedap mbaa.... Pencarian makanan sehat tanpa henti ya mba. Salut mba, keluar dari zona aman eksperimen makanan sesuai keperluan. Saya jg sdg belajar ngga cuma gluten free tapi low carb, pakai tepung dari almond ataupun soya tapi emg tak seenak tepung terigu ya. Ada pengalaman pakai tepung2 ini ngga mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiih Mbak...ini karena sejak dulu saya pengen hidup sehat...sejak nikah ga pernah pakai MSG, vitsin dan sejenisnya. Apalagi di sekitar saya banyak teman, saudara yang kena kanker akibat pola hidup yang ga sehat, ataupun karena sebab lainnya.
      Dan karena anak2 saya suka ngemil baik buah maupun kue2...jadi mikir juga, ga tenang rasanya kalau sering mbikinin mereka kue2 yang pakai bahan pengembang. Akhirnya memutuskan utk berhenti pakai bahan pengembang...walau awal2 banyak yang bantat, ahamdulillah Alloh Memberi banyak kemudahan. Akhirnya bisa utak atik resep, dan berhasil mbikin kue2 dan camilan yang sehat ^^
      Soal gluten, walau tidak ada anggota keluarga yang alergi, berusaha membatasi aja, tiap 3 hari sekali mengkonsumsi gluten, selebihnya gluten fre....semoga bisa konsisten ^^
      Saya ga pernah pakai tepung almond atau soya Mbak...maaf, belum punya pengalaman ttg itu ...:)

      Delete
  3. widih, pake pisang so pasti enak banget nih um. udah lama juga nggak bikin cake pake tepung gff. Lidahnya keenakan pake terigu mulu, hihi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. pisang selalu enak di olah apa aja ya Mbak...saya gff nya biasa pakai tepung beras dan maizena aja Mbak...jarang pakai tapioka...klo mau mbikin kue baru nimbang tepungnya, ga pernah nyetok...:)

      Delete
  4. Assalammualaikum,mbak makasih resep cake pisangnya,kemarin aku coba praktekin resepny dan Alhamdulillah sukses....cakenya uenak bngt,suami dan anak suka...aku contek lg yach mbak resepny yg lain.Makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. wa alaikumussalam warohmatullohi wabarokaatuh.....alhamdulillah klo sukses dan suka Mbak....memang enak, gurih krn pake gula palem :)
      monggo silahkan dicoba-coba Mbak......semoga cocok ^^

      Delete
  5. ass wr wb mbak....terima kasih sekali atas resepnya yang langsung membuat saya mencatatnya (belum mencobanya seh...hehehe). Ada judul "gluten free-nya" itu lho...:) doakan semoga saya berhasil mengeksekusi resepnya ya mbak...salam kenal...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wa alaikumussalam warohmatullohi wabarokaatuh..... sama2 Mbak....semoga berhasil ya, selalu semangat berhomemade....happy healthy cooking adn baking ^^

      Delete
  6. Mbak Citra.....makasih ya resepnya.....tadi saya praktekin tp tepung berasnya saya kurangi 20gr saya ganti dgn almond ground..jadinya enak bianget mbak kt suami saya...ini resep available deh dgn macam2 buah saya sdh coba dgn pisangdan labu parang hasilnya enak dan lembut

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2 Mbak...makasih juga atas sharingnya....saya masih belum nyobain pakai bahan2 lainnya, mestinya sih bisa ya pisangnya diganti ubi, kabocha, kentang, bayam, apel, dll....wah, jadi pengen nyoba jg nih Mbak ^^

      Delete
  7. hi sis mau nanya klo sy mau bkin jd eggless (tanpa telur) kira2 bisa ga ya? soalny mau kasih ke saudara yg vegetarian.. maacih ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya belum pernah nyoba Mbak....kalau tanpa telur mungkin sekedar diaduk2 biasa ya....biasanya eggless cake, menggunakan bahan pengembang seperti BP, baking soda, emulsifier.....
      Kalau mau mungkin bisa dicoba minyaknya diganti margarin yang dikocok bersama gula hingga lembut , baru masukkan bahan lainnya.....tapi terus terang saya belum pernah mencba kalau tanpa telur bisa atau tidak....

      Delete
  8. Assalamualaikum Mbak..
    Aku fans baru blognya Mbak.. :D
    Foto2nya cantik, resepnya unik, plus banyak yg gluten free & tanpa food additive. Kebetulan lg coba ngurangi konsumsi gluten.
    Cuma mau nanya nih, siapa tau Mbak lebih paham.
    Kalo terlalu sering konsumsi cake/roti yg pake food additive (baking powder-soda) efeknya gmn ya, Mbak? bahaya kah? aku googling kok nggak nemu jawaban yg pas.
    Klo emang efeknya segitu bahaya, aku jd mantep ngurangin food additive ini, termasuk emulsifier.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wa alaikumussalam warohmatullohi wabarokaatuh....salam kenal Mbak....makasih udah mampir ^^
      makasiih atas semua apresiasinya yaa Mbak ^^
      soal food additives, terus terang saya belum mencari tau lebih lanjut mngenai dampak buruknya. Ini sebagai usaha preventif saya untuk menjaga kesehatan keluarga, terutama anak2. Kalau sering2 menggunakan bahan kimia pengembang, untuk camilan anak2...., rasanya kurang tenang, karena tidak tau jangka panjangnya, ada efek negatifnya atau tidak.
      yang saya pernah baca, semua bahan kimia sintetis akan di sekresi di ginjal, yg berarti akan memperberat kerja ginjal jg. Juga,banyaknya kenyataan akan maraknya penyakit kanker beberapa dekade belakangan ini, bisa jadi dikarenakan pola hidup dan pola makanan kita yang tidak alami lagi. Terlalu banyak bahan kimia, pengawet, pewarna, dll, yang kita konsumsi, dari produk2 olahan yang kita beli ....karena kita tidak mungkin swasembada semuanya ......jadi sebisa mungkin yang saya buat homemade, saya usahakan tanpa bahan kimia tambahan ^^
      Mengenai baking soda, kalau dari literatur yang pernah saya baca, baking soda bisa juga digunakan untuk pembersih baik pembersih noda, pembersih toilet dll....belum bisa membayangkan jika bahan kimia tersebut masuk ke dalam tubuhkita, walau mungkin konsentratnya kecil sekali, masih aman dan bisa ditolerir oleh tubuh kita :(
      Well, kembali ke diri kita masing2 ya Mbak...just in my humble opinion ^^

      Delete
    2. Iya sih, Mbak.. aku sekarang aja udah jarang jajan snack2 gitu, jadinya bikin snack sendiri. Takut euy, dari kecil makan snack2 berpengawet dan berbahan kimia, entah udah numpuk seberapa sampe umur 28 th gini.. hehe..
      Sip dah.. cb ngurangin baking powder-baking soda mulai sekarang. haha.. thanks ya, Mbak.. ditunggu resep2 cihuynya! ;)

      Salam buat bunga sakura ya, Mbak.. kayaknya bentar lg mulai mekar tuh..
      Satu lagi yg bikin suka banget sm blognya Mbak, krn resep2nya dieksekusi langsung dr dapur di Jepang.. soalnya aku pengen banget someday bs ke sana.. hehe..

      Delete
  9. siip.....mari semangat berhomemade,.... happy healthy cooking and baking ^^

    Iyaa Mbak....bunga sakura udah muncul di beberapa tempat....cantiik bnget, ada yg putih, pink, pink lebih merah, duuh....ga bosen memandangnya ^^

    Aamiin.....semoga suatu saat bisa ke jepang ya Mbak.... ^^

    ReplyDelete
  10. mbak citra...
    akhirnya saya bisa mengeksekusi resep ini (meski baru berhasil di percobaan ketiga..hehehe...). tapi resep mbak citra ini saya modif, telurnya pake 2 butir telur + 2 kuning telur. itu aja mbak modifnya, belum berani modif yang laen...hehehe...makasih banyak mbak citra buat resepnya...sekarang semakin semangat cari resep free glutennya mbak citra neh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf baru balas Mbaak....wah, bisa dimodif juga ya Mbak....makasih juga buat sharingnya ^^
      SIlahkan dicoba2 dan modifikasi sesuai selera ^^

      Delete
  11. Kemarin nyoba bikin ini, gara2 temen kantor minta diolahin pisang yg nggak kemakan.
    Rasane jian uwenaakkk mbak.. :D
    Padahal pake pisang biasa, bkn pisang ambon.
    Ngembangnya pas! Ringan, empuk, hampir nggak ngenalin kalo tepung beras+maizena.
    Sebelumnya sempat nyoba modif resep lain yg tanpa telur, pake tepung beras+maizen malah jadinya kayak apem-bikang.
    Tp yang ini.. hmm.. bs jadi basic cake kayaknya. Tinggal dimodif pake buah/umbi lain.
    Makasih banyak ya, Mbak.. sering2 update resep gluten free dan tanpa food additive..
    Btw, udah pernah bikin cookies/crackers dr tepung beras+maizena blm Mbak?
    Aku nyoba 2 kali gagal terus, niatnya bikin gluten free jadinya malah alot dan chewy gitu.. haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak....memang enaak...anak2 saya doyaan .... gurih manis, enak pokoknya...teksturnya juga lembut...seperti cake yg pakai terigu ^^
      Pisangnya bisa diganti umbi2 yang lain, tapi saya jarang nyoba sih...:)
      Klo cake tanpa telur, saya belum pernah...

      Kalo cookies saya jarang mbikin, Mbak....karena oven saya ga bisa 2 rak, jadi klo bikin cookies mesti lama ngantrinya, akhirnya jarang bikin deh :D
      klo cookies, pakai maizena, biasanya ngeprul kok Mbak...lumer dimulut...dulu pernah nyoba...

      Delete
    2. Hehehe.. bikin cookies emg males klo gak pake oven gede. aku jg kalo ngoven pake panci multifungsi yg bs buat manggang itu, jd ya cm bisa masuk loyang 1.
      Iya, ya.. pake maizena jg bs ngeprul. Ntar dicoba deh..
      Makasih ya, Mbak..
      Blog ini skrg jd panduanku, haha.. abis resep2nya sehat.. :)

      Delete
    3. Oiya, cookies sagu juga ngeprul, karena di jepang sini ga ada tepung sagu, biasanya saya pakai tapioka atau maizena.....:)
      waah....makasih atas kepercayaannya ya Mbak....yuuk semangat masak memasak, menyajikan yang terbaik buat keluarga.... ^^

      Delete
  12. Mbak..salam kenal..ku control D nk ya..someday in syaa Allah mau eksekusi jga.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Mbak ^^
      Monggo silahkan dicoba kapan2... Mudah-mudahan cocok ^^

      Delete
  13. mbak citra mau tanya lagi...(perasaan sering banget tanya ya? hehehe...).mbak, biasanya saya bikin cake ini pakai cetakan agar2 yang dari plastik itu. Alhamdulillah berhasil. nah, kemaren critanya beli loyang baru. dicobalah loyang itu untuk bikin cake ini. tapi kok hasilnya mekar di atas, dan di pusat lingkarannya (loyang berbentuk lingkaran) tidak matang. masih lembek gitu mbak...kenapa ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. O gitu ya Mbak....kenapa ya, apa mungkin kukusannya kecil maksud saya,cetakannya ngepres banget dengan kukusan, sehingga kurang uap panasnya. Cake nya jadi ga bisa matang. Saya pernah soalnya. Pernah juga apinya kekecilan sehingga ga matang2. Faktor pengadukan tepung dan minyaknya juga bisa, klo kurang rata, tepungnya bisa mengendap dibawah. Klo tepung beras soalnya agak berat, mudah mengendap....wallohu a'lam. Saya juga kurang paham Mbak. Untuk cake2 yang lain apa juga mengalami masalah yg sama?

      Delete
    2. wah, banyak faktor juga y mbak...mungkin apinya kekecilan ato ngaduknya kurang rata ya mbak...kalo kukusannya gak ngepres kok mb. hehehe...setelah kejadian itu saya jadi agak takut bikin pake loyang mbak...dan cake lain belum saya coba mbak...besok kalo ada perkembangan saya "laporkan" lagi deh mbak...btw makasih banyak masukannya mbak...oya, tambah lagi donk mbak resep cake kukus free glutennya...(hihihihi...nodong critanya...)

      Delete
  14. Aslkm, Ummu.. Saya hari ini coba resep cake pisang kukus :) Hmm.. alhamdulillah.. enak.. Tapi karena percobaan pertama, masih ada yang bantetnya, hehe.. Jadi saya menggunakan 2 loyang untuk 1 resep dan dikukud bersaan dalam 1 dandang, yang satu sisinya 8cm, yang lain 4 cm. Yang sisinya 8 cm alhamdulillah mengembang walau ternyata bagian atasnya agak bantet(berarti kurang lama mengukus) dan yang sisinya 4 cm hasilnya bantet. Lama mengukus 55mnt dengan api sedang cenderung kecil. Mama saya makan pakai parutan kelapa, katanya lebih enak. Tapi lain kali mungkin saya akan mengurangi jumlah gula palm, karena terlalu manis :) Terima kasih sharing resepnya! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa alaikumussalam warohmatullohi wabarokatuh...makasih sdh berkenan nyobain resepnya Mbak....
      Yuuk dicoba lagi Mbak.... Semoga hasilnya lebih memuaskan :)

      Delete
  15. salam kenal mbk..saya udh nyobain resepnya dan hasilnya bagus enak..tp utk bikinan yg ke2&3 kok bantat kira2 knp ya mbk? utk yg ke2&3 ini sy pake gula pasir dan kain yg utk menutup panci kukus ga sy ganti apa krn kainnya udah lembab jg ya? mksh

    ReplyDelete
  16. Assalamu'alaykum Ummu,

    saya sedang belajar bikin cake2, mau tanya, untuk cake tanpa bahan pengawet atau pengembang, hanya bisa yang dibuatnya pakai mixer, ya? untuk resep cake yang sekadar dicampur pakai spatula (no mixer), mau tidak mau harus pakai pengembang atau bahan tambahan kimia lain, ya?

    Terima kasih.

    Yenni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumussalam warohmatullohi wabatokaatuh....
      Untuk cake tanpa pengembang, yg pasti mengandalkan pengocokan telur hingga mengembang Mbak.... Krn disitu dihasilkan gelembung2 udara yg akan menjadikan cake mengembang. Klo tdk pakai mikser bisa pakai whisk atau pengocok. Kalau hanya diaduk2 dg spatula susah untuk menjadikan cake nya bisa mengembang.hasilnya akan cenderung memadat, seperti prol tape misalnya.

      Untuk menjadikan telur saat dikocok bisa lebih mengembang bisa dg metode baskom yg digunakan utk mengocok direndam di air panas. Setidaknya jika tidak ada mikser bisa menggunakan whisk dg metode baskom yg dipanaskan ini :)

      Delete
    2. waaah.... benar-benar ilmu baru ini. Terima kasih Ummu. :)

      Delete